Rizqi minAllah

by - Wednesday, July 11, 2018


hari isnin lepas aku dengan ibu pergi pasar. punca asal sanggup keluar tu sebab nak cari tudung untuk program. sayangnya bukan tudung tapi benda lain pula yang aku bawa pulang. aku jumpa anak kucing. dia tengah merayau cari makan di celah-celah orang ramai. budak sangat lagi. tapi maknya tak ada sebab tu aku berani ambil. dan alhamdulillah masa tu cuma bawa sling bag sabah yang boleh dibasuh kalau-kalau dia terberak atau apa sajalah yang boleh mengotorkan. 




rizqi, kami bawa ke rumah. di pasar lagi aku dah siap namakannya baby rizqi sebab dia memang rezeki yang Allah bagi kepada hamba yang baru saja kematian lebih dari tiga anak kucing ini. bukan dia yang beruntung tak lagi di jalanan bersusah payah mencari makanan. sebaliknya, kami yang beruntung, menumpang kasih dan bahagia yang asbabnya dari kehadiran dia sendiri. dan sungguh tepat namanya rizqi, Allah bagi nikmat bahagia yang sederhana dengan tingkahnya yang manja dan lucu. 




usai solat maghrib tadi, ralit aku perhatikan gelagat rizqi yang benar-benar masyaAllah... berbunga-bunga hati. baru anak kucing, kalau anak sendiri nanti tak tahulah macam mana. Allah punya melimpah kasih sayang kepada hamba perempuan-Nya. yang belum menjadi isteri saja sudah dikasi perasaan yang tak terungkap bagaimana indahnya. mata aku tiba-tiba berair. melihatkan betapa berdikarinya rizqi dari segi menjaga kebersihan diri dan mencari makan, aku tertanya-tanya selama manakah dia terpisah dari ibunya. sebab untuk seekor anak kucing jalanan, dia sangat bersih. dan dia lagi budak dari anak-anak kucing sebelum ni. pantas saja dia sangat manja. mahunya tidur dekat-dekat selalu. mungkin dia rindukan maknya. atau dia ingat aku maknya cuma versi lagi besar. 😹

aku sangat impress dengan rizqi. tak macam kucing-kucing aku sebelum ni yang sangat susah untuk diajar berak di tempat yang disediakan (so kena selalu pantau dengan sepeka-pekanya), rizqi dah follow rules dengan hanya sekali tunjuk. masyaAllah... anak ini sangat menyenangkan hati, Ya Allah. Alhamdulillah untuk nikmat rizqi!




setakat ni dia belum dimandikan sebab besut tengah hujan. siang malam sejuk jadi kita hold dulu. cuma yang untungnya dia pandai bersihkan diri jadi dia tak kotor dan tak busuk. he's such a good boy! tapi dia sakit mata. sebelah mata asyik berair. muka jadi nampak sendu walaupun tengah bermain dengan bahagianya. rizqi banyak tidur. lepas bangun tidur terus berlari dekat tandas dia. lepas membuang, terus main atau sambung tidur. ibu cakap biarlah dia tidur sebab selama ni dia cari makan siang malam tak tahu macam mana gaya. entah derita apa yang dia dah rasa. kita tak tahu.




alhamdulillah ya Allah. terima kasih sudah memberikan rizqi yang sangat membahagiakan. aku pun tak tahu berapa lama dia akan di sini bersama kami jadi, sebaiknya aku tak perlu khuatirkan semua itu. tentang masa, biar Allah saja yang mengatur. aku belajar untuk mencintai apa yang ada sekarang. dengan perasaan yang ada sekarang. semoga Allah melindungi baby rizqi fi kulli makan wa fi kulli zaman. 



You May Also Like

0 stimulus

“Hanya sedikit ini yang kutahu, kutulis ia untuk-mu, maka berbagilah dengan-ku apa yang kau tahu.”