Thursday, 18 October 2012

dia lelaki agung.

ada sebab kenapa hati tidak terlihat oleh mata.
kalau nampak, pasti dunia menangis - selamanya.

aku tidak tahu apa yang ada dalam hati lelaki itu.
aku belum bisa meneka apa yang dia rasa.

tiba - tiba dalam sujud ia menerpa;
peristiwa yang buat mata jadi terevaporasi.

sujud terakhir,
"aku mohon diberi hati setegar ayah, Tuhan..moga dia sebab aku ke syurga dan moga aku juga sebab dia diberi syurga."

Sungguh,
dia lelaki agung. yang Tuhan ciptakan khas hanya untuk aku. untuk kami.







Allahu..
Terima kasih atas hidayah dan tarbiyah...
kesudian - Mu untuk memandang aku waktu 'kelumpuran' dahulu  sangat bererti.
Allah..
Beri aku sebab lagi untuk menangis,
kalau dengan itu dapat mencuci hati..
T___T


Sunday, 7 October 2012

Untuk Allah di atas segalanya.

Kata Ustazah Nurillah,

"Aku lihat orang yang punya ilmu itu mulia orangnya walaupun ayahnya keji.."

Automatik hidung jadi panas. Mata mula terevaporasi. Aku lupa kata-kata ini daripada siapa. Imam Syafie kalau tidak salah. 

Aku jadi termuhasabah. Betullah, ilmu itu bukan mudah untuk diperoleh. Yang mudah adalah perolehan maklumat. Ilmu itu bukan ilmu kalau tidak membentuk akhlak. Ilmu itu bukan datng dengan senang-senang. Ilmu itu adalah pelaksanaaan. Kerana itu orang berilmu orangnya mulia. kerana dengan ilmu itu dia akan membentuk akhlak. 

Secara langsung waktu itu aku bertanya pada diri,


"aku ini orang yang berilmu atau bukan ? akhlak aku sudah terbentuk atau tidak ? maklumat atau ilmu ? mulia atau tidak ?"

Susah untuk dijawab. Ada yang bertanya,

"Sebab apa kau pilih course Bahasa Arab ?"

"Sebab ummah."

Semua orang ada desire masing-masing. Ikutkan hati, mahu saja aku buat rayuan untuk TESL. Mahu saja aku apply universiti yang lebih mudah kemasukannya. Bukan mahu martabatkan Bahasa Inggeris, tapi dah aku minat, nak buat macammana lagi. Tapi bila ingat balik point-point penting;

"Ambil Bahasa Arab la. Asas kepada segala ilmu." 

"Kalau ambil Bahasa Arab, boleh jadi penterjemah. terjemah English-Arabic, Arabic-Malay ke.. lepas tu orang baca buku yang kita terjemah tu. kan banyak manfaat untuk ummah. tak ke besar responsibility macam tu. lagi besar tanggungjawab, lagi banyak ganjaran Dia bagi. Ce bayang nama kau penterjemah kitab arab- Siti Ainum Amijudin. Whoaa.. gila best kot." 

"Tak payah nak sombong sangat la dengan ilmu kalau nak baca fa'ala, fa'alaa, fa'alu pun tergagap-gagap..duk main erk-erk lagi.."

And now, bila rasa down semacam, stress, susah nak deal, malas.. ingatkan diri balik,

"Aku belajar kerana Allah demi ummah." 

Dan tadi pun Ustazah Hasiah cakap,

"Allah tidak akan bagi kita sesuatu tanpa pengorbanan."

So true la kan. Pengorbanan jiwa raga. Nak buktikan cinta ni bukan senang. Susah der. Sebab tu balasannya pun gempak.

Semoga Allah kurniakan kekuatan untuk meneruskan perjuangan yang baru bermula ini. Sesungguhnya belajar النحو sangatla best, the same goes as Grammar. tapi Tatabahasa I cannot go la.. erk. 


Selamat berimtihan buat semua yang terlibat. Moga sukses dunia akhirat. Doakan aku juga ya! =)