Friday, 28 June 2013

Babai Semester II !

antara peristiwa yang berjaya dirakam sepanjang semester lepas; 



Mahrajan Ilmi wa Thaqafiy.



Mughamarah Al-Arabiyyah


 

Dinner DEKAN Semester 1



Riadah di Pantai Sepat bersama akhawat
(konon nak release-tension before Final Exam)


Ok, ini rutin harian. main mic di BK5.  



Language Magic Moment 2013
BATI got the second place.



Monday, 24 June 2013

nah, ini untuk kamu.

syukur aku atas segala nikmat yang Allah berikan, termasuk kurniaan sahabat-sahabat yang baik. 

Hari demi hari, bilangan best friend aku semakin bertambah. entah, aku tak tahu bagaimana hal itu berlaku. it just happened. kalau dulu, best friend tak sampai sepuluh orang. siap ada geng sendiri. tapi sekarang, aku pun tak pasti sudah berapa orang best friend yang aku ada.

ada antara best friend aku yang cemburu bila aku bersama best friend yang lain. mungkin difikirnya, aku lagi lebihkan yang lain. aku lebih sayangkan yang lain. begitu barangkali. 

apa yang hati aku ingin katakan adalah, tak kiralah siapa atau berapa bilangan best friend yang aku ada, setiap daripada kalian punya nilai istimewa yang tersendiri pada mata aku. mohon jangan ditanya siapa yang berada di ranking paling atas, atau siapa yang paling aku sayang, kerana hal itu tak mungkin dapat untuk aku jawab. 

punca kecintaan aku terhadap kalian itu semuanya sama, kerana Dia. namun begitu, bagaimana aku sayang kalian itu mungkin berbeza. sayang aku untuk setiap daripada kalian itu berbeza. yang ini aku sayang lain. yang itu aku sayang lain. tak sama. tapi tetap sayang. sayang yang tak mungkin aku boleh cerita dalam bentuk perkataan.

tak perlu cerita "aku sayang kau." sebab masing-masing seharusnya sudah lebih dulu tahu. seperti contoh, aku rasa aku tak pernah kata sayang pada Umi, pada Asma, ataupun pada Uya. aku rasa tak pernah. kalau adapun mungkin waktu itu aku tengah gila. haha. dan mereka bukan pengemis yang selalu minta untuk aku ucap kata-kata seperti itu. kerana kami sedia tahu memang kami sayang sesama sendiri. (ini contoh paling baik kerana satu dunia tahu mereka bertiga awek-awek aku)

tak semestinya tak ucap kata sayang, sayang itu tidak wujud. kan ? 

jangan gampang iri. kita semua kan bersaudara. harusnya, semua best friend aku bergabung dalam satu saff dengan bahagianya. senyum.



so, you should know that I love you.
Never ask. Just feel it. 



Saturday, 22 June 2013

"Oh Gadis, aku cinta pada-mu."

aku mahu kongsi satu cerita. kau mahu, dengar ? ya, dengar. bukan cuma baca.


ini cerita tentang dia. dia, sang gadis. 
dia anak nakal. ya, nakal sekali. perangainya jelek. tutur katanya sumbang. hatinya lopong tak berisi. hidupnya kosong tiada erti. 

solatnya ranap. alQuran pernah jadi bahan lemparan. 

kasihan anak itu. pernah sesekali dia ingin habisi nafasnya gara-gara kehilangan punca hidup. namun, ada yang menyekat. tidak tahu siapa. 

namun begitu, dalam banyak hal, dia paling percaya satu hal dan dia berpegang teguh dengan hal tersebut iaitu, "jangan mendekati zina", "la taqrabu zina.". kerana mungkin dia percaya logik dari ayat Allah dalam Surah Isra ayat 32 itu. ya, dia percaya. kerana hal itu sangat logik. masa mahu mendekati zina dengan berpacaran? oleh sebab itu, dia mengambil langkah untuk tidak dekati jalan itu. banyak lelaki yang hadir tapi secuit pun hati dia tidak terdetik untuk maju kehadapan dengan berpacaran. tidak sama sekali. dia sangat percaya, setiap orang ada jodohnya masing-masing. dia percaya pacaran itu berdosa. dia sangat percaya. kerana dia rasa logik untuk dia percaya. sepertinya bodoh ya, bersuka-suka dengan jodoh orang lain. jahat sekali. 




dan tiba pada suatu hari,

ada surat-surat yang tidak sepatutnya hadir. surat yang berisikan hal-hal yang tidak sepatutnya. tapi malang, gadis itu dituduh sebagai pemilik surat-surat itu. antara ramai-ramai perempuan, dia yang terpilih untuk dituduh. ya, terpilih. mungkin kerana zahirnya dia kelihatan yang paling pantas untuk dituduh berbanding dengan yang lain. mungkin. namun, hal itu cuma diketahui beberapa orang sahaja. tidak dihebahkan sama sekali.

oleh sebab itu, sang gadis itu juga turut diam. kerana yang menuduh itu bukan calang-calang orang. dan itu sangat menyakitkan dia rasa. 

tahun demi tahun, sang gadis itu semakin melangkah dewasa. untung Allah mahu sentuh hati dia dan tukar dia jadi perempuan yang menuju kepada kesolehahan. 

dan tiba pula pada suatu hari,

ada seorang perempuan menziarahi bilik mereka. bekas pelajar. perempuan itu mahu bertemu dengan kakak sebilik gadis itu. namun, si gadis sedikit aneh dengan pandangan yang diberikan oleh perempuan itu. dia cuba berlagak biasa. tak baik berprasangka. mereka berdua sedang bercerita, berbisik-bisik lalu bersembang di luar rumah. mungkin bimbang kedengaran oleh orang lain isi bicara. 

pada malam itu, si kakak sebilik tadi mula buka cerita,

"tadi dia cakap ada pelajar kat sini pregnant. junior. niqabi."

"lalu ?" sang gadis itu bertanya barpun dia sudah boleh merangka apa yang bakal diutarakan.

"dia cakap, yang ni ke ? dia ingat awak." 

sang gadis tersenyum sambil beristighfar. mudahnya manusia berkata-kata. hanya kerana pakaiannya sama. junior juga.

"lalu ?"  sang gadis bertanya lagi memujuk tenang untuk berada di hati.

"akak marah dia. tak mungkin budak ni. budak ni hyperactive melampau. tak mungkin pregnant."

sang gadis ketawa. lucu. dua kali dituduh sebagai 'perempuan kotor'. dibelek kembali buku yang tadi dibaca. matanya tertumpu pada baris-baris perkataan yang sangat tepat pada masa,

"antara 70 dosa besar adalah menuduh perempuan yang suci melakukan zina."

astaghfirullah.. semoga perempuan itu diampunkan Allah atas kelancangan mulutnya, atas kelancangan hatinya berprasangka.

maruah orang jangan sekali kita mainkan walaupun cuma untuk bersuka-suka. 

bagaimana mati-matian dia mempertahankan maruahnya, orang lain dengan mudah-mudah saja menuduh yang bukan-bukan. kalau kita yang dituduh, apa kita rasa ? marah ? pasti. kalau aku, mahu aku hiris saja mulut longkang itu. tapi Allah ajar supaya sabar dengan ujian, kan ?

gadis itu mula teringat kisah Saiyyidatina Aisyah yang difitnah bersama seorang lelaki. Ummul Mukminin juga dituduh sebegitu. sampai turunnya wahyu tentang kebenaran yang berlaku. bagaimana Aisyah merajuk gara-gara terasa hati dengan suaminya, baginda Rasulullah s.a.w.. Allah yang menyelamatkan maruahnya, bukan orang lain.

dan juga, kisah Sayyidatina Maryam. yang lebih memeritkan kisahnya dia kira. seorang gadis, yang dipilih untuk melahirkan seorang Nabi Allah tanpa adanya suami. padanlah, kalau namanya tercatat di dalam al-Quran sebagai sebaik-baik perempuan.

"dan (ingatlah) ketika para malaikat berkata, "wahai Maryam! sesungguhnya Allah telah memilihmu, menyucikanmu, dan melebihkanmu di atas segala perempuan di seluruh alam (pada masa itu)." 
- Surah Ali 'Imran ayat 42.

bukan mudah menjadi Maryam. dan setiap kali dia dengar cerita Maryam, hatinya cemburu. bagaimana tingginya iman dia kepada Tuhan-nya. hinggakan segala tindakan Tuhan tidak dipersoal barang sedikit. Allah. Hebat-nya wanita ini sehingga menjadi pilihan Allah untuk melahirkan Isa, seorang nabi.



Sesuci Maryam - Nice


dan mungkin kerana kisah mereka, yang buatkan sang gadis itu mampu untuk sabar tanpa banyak cerita. wanita hebat diuji dengan ujian yang maha hebat, apalagi dia gadis hina tiada apa. aneh juga sebenarnya bila mampu untuk bersabar di saat diri berhak untuk rasa marah. itulah indahnya tarbiyah. didikan yang Allah berikan bukan yang biasa-biasa. mampu untuk mengajar dan mencetak manusia yang lebih hebat dan kukuh imannya. 

kalau dengan ujian itu, Allah angkat darjat-nya, sungguh dia akan bahagia dengan ujian itu. belajar, untuk letak pengharapan sepenuhnya kepada Allah. 

Allah uji tanda Dia sayang. itu ayat klise. tapi hakikatnya begitulah. seperti bagaimana kita kacau kawan kita, itu tanda kita sayang dia. mahu bergurau-gurau. bukan seperti orang lain yang kita tak mahu hirau. perhatian tandanya sayang. ujian itu tanda perhatian. jadi, cubalah bersabar. jangan rasa kita saja yang bermasalah di dunia ini. ujian yang menimpa kita mungkin yang paling remeh Allah bagi. berbanding dengan orang lain. cubalah, bersabar dan bersyukur dengan nikmat ujian yang Allah berikan. kita hidup bermatlamatkan Dia, jadi mahu ragu apa lagi ?

"sesungguhnya manusia takkan bisa menikmati syurga tanpa ikhlas di hatinya."



Wednesday, 19 June 2013

Selamat Hari Ayah.

susah untuk minta maaf - terlalu.
untuk aku, si makhluk ego bernama perempuan.

sorry seems to be the hardest word. yes, indeed. true enough.

aku kurang pasti apa yang merantai jiwa aku daripada mudah untuk memohon maaf.
sekarang dah kurang nak marah orang tak semena. tapi bila dah marah.. I start becoming scared of my own self. the monster in me yang bukan selalu aku tunjuk. tapi selalu juga.

jiwa memberontak masih bersisa rupanya.
penat. hm.

macam semalam, tercakap kasar dengan ayah. masuk bilik, solat. menangis. nak minta maaf, malu. berjam-jam berkurung dalam bilik tak peduli dunia yang ada kat luar. lepas dah reda sikit, keluar. duduk tepi ayah. buat muka selamba tuang air. 

"sedap air ?" aku tanya.

"sedap."

"tengoklah sapa buat." aku angkat-angkat kening.

lepas tu borak macam takde benda berlaku. ada gelak sakan. cerita Mira jadi wakil rakyat KIPSAS. ayah gelak tak percaya. sampailah cerita subjek-subjek membunuh Bahasa Arab dan Tamadun Islam. dan masuk cerita kebajikan kucing-kucing kat rumah.

aku tak pandai nak minta maaf. tapi aku cuba turunkan ego aku yang tidak bertempat. aku cuba tukar keadaan. aku tak cukup kuat untuk ucap kata maaf. entah. hm.

apa yang aku belajar,
antara cara untuk bahagiakan mak ayah adalah dengan dengarkan apa yang mereka cerita. macam ibu, semua cerita selama aku takde kat rumah dia nak cerita. ayah pula, selalu ajak tengok tv sama-sama dan cerita kisah-kisah lucu dalam keluarga. 

dan dia suka cubit pipi sepertinya aku ini masih anak kecil.

senyum.

mereka butuh perhatian. kita makin mendewasa dan mereka makin menjadi anak-anak kembali. 


"habiskan belajar dulu, kerja, baru nikah. suruh dia tunggu."

If and only if he want to take the pain of waiting for your daughter.

"jumpa menantu kat masjid."

amboi sakan. taknak bagi orang nikah lagi tapi sibuk duk sebut menantu. *menci*

"kena usaha lagi ni. tak cukup 4.00."

yang ni aku rasa macam -.-' demand sangat bapak guwa. 

"tak payah balik-lah sem depan. kalau cuti lama, baru balik."

okay. bisa saja.


anak sulung ayah dah nikah. tinggal lagi dua. mesti hati ayah sunyi, kan ? kita taknak nikah la. ƪ(˘⌣˘)ʃ




Malfoy's Family.
Aku dan Harry Potter berpisah tiada.
*tak habis-habis dengan HP*
well, I don't give a damn to what you're thinking ƪ(˘⌣˘)ʃ


Selamat Hari Ayah.
untuk ayah. dan juga ayah-ayah seluruh dunia.


Saturday, 15 June 2013

Sayang, apa khabar denganmu ?

*maaf tajuk entry tak berkait.erk*


recall kembali waktu pertama kali mengikuti daurah. tahun 2009. aku ikut kakak aku, Sarah. masa tu, aku cuba pakai tudung bidang 45, yang mana aku rasa big enough untuk aku pada waktu tu. cuba pakai stoking. pertama kali, berpakaian lengkap seperti muslimah kerana aku tahu aku bakal ke tempat di mana semuanya muslimah solehah. aku jadi malu kalau nantinya aku saja yang tidak pas pakaiannya.

sampai di sana kami disambut bahagia oleh perempuan-perempuan yang bersih wajahnya. waktu itu aku belum tahu istilah akhawat. aku masih ingat wajah sebahagian besar daripada mereka. cuma yang paling aku hairankan, rupanya bukan aku saja yang masih belum pas pakaiannya. ada yang datang bersama jeans dan tudung tak berapa nak gedhe. maknanya tak cukup syarat tutup aurat. aku pelik.

waktu solat, kami berjemaah. pada waktu tu aku rasa kesukaran memakai stoking. kena tanggalkan waktu nak berwudhu. macam leceh. dan pertama kali aku solat malam. apa namanya, qiamullai ? ya, itu. pertama kali tahajjud dan solat taubat. mahu cramp kaki aku sujud lama-lama. pertama kali. tak tahu apa. tak tahu pula solat tu perlu sujud lama-lama. dan pertama kali juga aku solat dhuha. solat dhuha ? sejak bila solat tu wujud ? itu yang aku fikir waktu kami diminta untuk solat dhuha. huhu. lucu ya.

pada malamnya, ada aktiviti yang menarik. kami perlu pilih satu nama tokoh. dan reka satu lagu dengan nama itu. aku pilih Ainul Mardhiah. sebab aku tahu lagu tu, jadinya aku cuma ambil lirik itu. dan kertas yang kami tulis dipass-passkan kepada orang lain. dan kami harus mengecam setiap orang dengan nama tokoh tersebut. contoh macam aku, Ainul Mardhiah, jadi mereka harus memanggil aku dengan nama itu. nah, seronok kan ? 

saat di bilik, aku lihat kakak tu sedang baca al-Quran. kenapa mengaji malam-malam? dah nak tidur kot. macam-macam benda pelik yang berlaku disekeliling aku. aku rasa macam aku ni Harry Potter yang baru ditunjukkan dunia magik. sepetinya,


"Ainum, enti bakal termasuk dalam kalangan akhawat."

"I can't be like akhawat.. I mean, I'm just Ainum. Just Ainum."

"Well, just Ainum.. now, Allah has given you His hidayah. would you like to accept it ?"




kena ke buat ayat Harry Potter ? heh.

kalau lewat datang waktu ada aktiviti, kami harus tulis "astaghfirullah, ana minta maaf." atas kertas dan bagi pada semua orang. malu kan ? dan sekarang, apa yang aku tahu akhawat yang aku lihat belum sempurna pakaiannya sudah pun berpakaian sempurna. masyaAllah.

dunia dakwah dan tarbiyyah serius pelik. pelik. tapi entah kenapa aku rasa bahagia. bahagia dengan kepelikan yang ada. aku rasa aku lagi hebat dari Voldemort. He has the purpose of life cuma apa yang dia perjuangkan tu not worth fighting for.*apabenda aku mengarut*  

I got out from depression when I found the purpose of life. that's why Nick Vujicic became like what he's now kan? semoga Allah bagi dia hidayah. besar sumbangan dia untuk ummah sekiranya dia Islam.

rindu. tinggal di hostel. cuba beranikan diri untuk kenalkan usrah kepada kenalan-kenalan yang mahu. alhamdulillah, ada. agak ramai aku kira untuk sebuah permulaan. cuba buat di hostel, tapi sembunyi-sembunyi kerana pernah sekali aku dipanggil kapten aspuri gara-gara berusrah tanpa pengetahuan dia. buat usrah dalam kelas, selalu berkejar dengan cikgu dan pak guard yang nak tutup pintu tangga kelas. macam pelarian. hihi. tapi bahagia.

kalau di hostel, setiap kali lepas maghrib, adik-adik akan panggil, suruh bercerita tentang keindahan Islam. yang paling lucu, ada adik yang ukur aku punya lipatan tudung gara-gara mahu jadi persis seperti aku. bersih sungguh hati mereka. dan ada juga, yang selalu curi-curi lihat aku solat dan berdoa. 

"suka tengok kak ainum solat."

betapa innocentnya dia. dik, kau bikin aku jadi rindu pada aku yang dulu. 

entah kenapa, aku lagi kuat berada di tempat yang Islam "in and out-nya" minoriti. walaupun hati sakit, terluka, tapi aku rasa aku kuat. tak seperti sekarang. butuh kesedaran total. hm.

teringat usrah pertama dengan kak long dengan kak mira. how funny and how awkward. macam mana aku boleh duduk with them and hear they talked about Islam. Allah pegang hati manusia. Dia nak buat cerita macam mana pun Dia boleh buat. hebat.


aku harap.. *doanya jangan kencang-kencang,nanti ada yang dengar*

:)