Wednesday, 14 June 2017

It's okay, I'm scared too.



Legend of Korra, Book 1 Air, Chapter The Voice In The Night


Akan ada satu masa bila hidup memukul kita dengan kuat dan memaksa kita berlutut kalah kepadanya. Pasti, pukulan tujuannya untuk mengajar. Tapi iyalah, kita tidak akan mampu lari dari rasa terkejut dan takut andai pukulan itu merupakan pukulan yang terpedih yang kita pernah rasa atau mungkin, ia adalah pertama kali.

Pukulan yang kita terima tidak sama kerana Allah ciptakan kita dengan kisah kita sendiri. Apa yang kita lalu, mungkin saja tidak mampu dilalui orang lain. Apa yang orang lain harung, boleh jadi kita mungkin lemas di dalamnya. Kekuatan kemampuan kita tidak langsung sama

Kalau kau rasa kau sedang alami satu ancaman ujian yang sebelum ini belum pernah kau rasa atau kena, akui saja ketakutan yang kau rasa. Takut bukan bererti kita lemah dan tidak boleh bangkit melawan. Rasa takut itu fitrah. Masalahnya cuma pada apabila kita terlalu egois untuk mengakuinya dan meminta bantuan orang lain sekiranya sudah tidak mampu sendiri (tetapi sekadar berkongsi meluahkan sudah cukup mengurangkan rasa beban yang ditanggung). 

Dalam Legend of Korra, menjadi seorang Avatar (Korra) bukanlah hal yang mudah, pastinya. Untuk berkongsi beban dengan teman terdekat pun rasa berat sebab orang lain belum tentu mampu faham. dan Korra pun tidak mahu dilihat lemah sebab tidak mampu menjalankan peranannya sebagai seorang Avatar. Jadi ketakutan-ketakutan yang dipendam akhirnya dirasa semakin memuncak kerana sebelumnya dia merasa mampu dan tidak langsung takut dengan apa-apa atau sesiapa.

Ketakutan kita tidak akan hilang selagi kita tidak membenarkan kewujudannya. Like Tenzin said, admitting your fears is the first and most difficult step in overcoming them. It's okay to be scared. The more important thing is to talk about our fears because if we don't, they can throw us out of balance.




Susah, wallahi susah.
Tapi boleh. Kena lawan.