Monday, September 24, 2018

Raja' kepada Raja

Untuk aku, perasaan yang paling indah ternyata bukan bila apa yang aku nantikan dengan penuh rindu akhirnya datang kepadaku. Perasaan yang paling tidak terungkap indahnya ternyata bukan bila cinta dibalas cinta.

Ternyata... perasaan yang paling indah bagi aku adalah perasaan raja’. Perasaan mengharapkan Engkau. Perasaan berharap kepada Engkau. Perasaan memerlukan dalam keadaan aku tahu Engkau sedang ada. Bahagia, walaupun aku dalam luluh. Nyaman, biarpun aku sedang takut.

Tidak ada momen yang paling mengerikan bagi aku selain dari keadaan yang membuat aku buntu tidak tahu bagaimana lagi harus dilaku. Raja’ kepada-Mu menyelamatkan aku dari cengkaman itu. Masalah tidak semestinya terus selesai hilang ditelan pengharapan kepada-Mu tetapi pemberitahuan tentang adanya Engkau di dekatku sudah cukup membantu diamkan jiwa yang sedang ribut.

Sudah aku bilang, bahagia walau dalam luluh, nyaman biarpun dalam takut. Raja’ kepada-Mu mengubah ribut menjadi angin kencang. Mengubah angin kencang menjadi bayu. Sehingga akhirnya ribut damai sendiri walaupun masalahnya masih di sana tidak terusik.

Kerana itu aku paling suka perasaan ini. Aku bukan menyukai ujian yang datang bersamanya. Bukan juga kerana nikmat yang hadir dengannya. Tetapi aku mencintai aku yang mengharapkan-Mu satu-satunya. Di kala tidak ada satu orang pun yang boleh membantu memberi kedamaian, aku suka bagaimana raja’ membuat aku hanya bersama Engkau. Tidak ada yang lain. Hanya ada aku yang mengharapkan Engkau. Hanya ada Engkau yang menadah segala keperitan dan ketakutan hamba.


23 September 2018, 01:05