Tuesday, 23 July 2013

Ini tulisan untuk diri ; dai'e yang punya jiwa serapuh kertas.

pahat dalam - dalam, ini kerja mulia.
biar hati reti tak lagi bertanya.

Ramai yang faham Islam, tapi tak ramai yang faham dan hadam apa itu Islam. tak ramai. bukan semua Allah pilih untuk faham Islam dengan sebetulnya. Jadi, bersyukur dan hargai nikmat yang terlalu besar ini. kalau kau tak mahu, kalau kau mahu lari, silakan saja. kerana Allah tidak hajat untuk manusia - manusia cengeng seperti kau. 


"Dan jika mereka mahu berangkat, tentulah mereka menyiapkan persiapan untuk keberangkatan itu, tetapi Allah tidak menyukai keberangkatan mereka, maka Allah melemahkan keinginan mereka, dan dikatakan kepada mereka, "Tinggallah kamu bersama orang-orang yang tinggal itu." (At-Taubah: 46)

"Berangkatlah kamu, baik dalam keadaan merasa ringan ataupun merasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik jika kamu mengetahui." (At-Taubah: 41)

"Kalau yang kamu serukan kepada mereka itu keuntungan yang mudah diperoleh dan perjalanan yang tidak berapa jauh, pastilah mereka mengikutimu, tetapi tempat yang dituju itu amat jauh terasa oleh mereka. Mereka akan bersumpah dengan nama Allah, "Jikalau kami sanggup, tentulah kami berangkat bersama-samamu." Mereka membinasakan diri mereka sendiri, dan Allah mengetahui bahawa sesungguhnya mereka benar-benar orang-orang yang berdusta." (At-Taubah: 42)

"Wahai orang-orang yang beriman! Jadikanlah diri kamu pembela-pembela (agama) Allah sebagaimana (keadaan penyokong-penyokong) Nabi Isa ibni Maryam (ketika ia) berkata kepada penyokong-penyokongnya itu:"Siapakah penolong-penolongku (dalam perjalananku) kepada Allah (dengan menegakkan agamaNya)? Mereka menjawab: "Kamilah pembela-pembela (agama) Allah!" (setelah Nabi Isa tidak berada di antara mereka) maka sepuak dari kaum Bani Isra'il beriman, dan sepuak lagi (tetap) kafir. Lalu Kami berikan pertolongan kepada orang-orang yang beriman untuk mengalahkan musuhnya, maka menjadilah mereka orang-orang yang menang.." (Al-Saff: 14)


Islam tak perlukan kau. kau yang perlukan Islam. tarbiyah tak butuhkan kau. kau yang butuhkan tarbiyah. 

untuk kau terus hidup. untuk kau terus bernafas.





kalau bukan kerana dakwah dan perjuangan, aku pun mungkin takkan dapat bertahan.


SAA,
14 Ramadhan 1434

Friday, 12 July 2013

Hai hai Semester III !

Assalamu'alaikum.

Dah lima hari. dah lima hari jadi pelajar tahun dua. haha. dah habis minggu pertama. lagi 13 minggu untuk dihabiskan.

sem ni banyak sangat subjek tamadun which means aku tak berapa nak ehem sangat. minat. tapi bab nak menghafal tu yang parah sikit. jumlah jam kredit cuma 18 jam. kurang satu jam daripada sem lepas. subjek 3jam kredit masih lagi empat, dan semuanya subjek yang spesis memecahkan kepala jugak. -.-

Nahu Tatbiqiy II -
subjek pergh macam biasa. paling pergh. ustazah yang pergh. Ustazah Azlina, idola bhai... aku nak jadi macam beliau jugak. ilmu nahu sem ii agak beku. alhamdulillah sekarang dalam proses pencairan semula. bayangkan nak i'rab "sami'tu" pun aku dah tak ingat nak susun ayat i'rab bagi dhomir tu macam mana. parah ainum parah. dan tadribat yang ustazah bagi cukup buat aku termimpi-mimpi "al jumlah al ismiyyah fi mahalli nasbin khabar kana.. dan bla bla bla."

Masadir al-Lughah wa al-Adab -
ni subjek Ustaz Hanif. subjek lebih kurang macam subjek Al-Tarjamah. spesis subjek yang perlu dihafal nas-nas arabnya. yang best sebab cerita banyak pasal tokoh-tokoh lughah. cerita Jahiz, yang wafatnya kerana tertimpa buku-buku. ceritanya cukup buat aku insaf. bagaimana berakhirnya hayat bersama apa yang kita cinta. nak jadi ilmuwan memang kena baca buku banyak-banyak. kan ? dan cerita Sibaweh, sang tokoh nahu yang unggul. belum belajar tapi tak sabar nak tahu kisah Sibaweh !

Al-Balaghah -
first time belajar dengan Ustazah Norillah. seram tapi best. dan ustazah pun nampak happy je dengan kami, alhamdulillah. "likullil maqoali maqam" yang bermaksud "bagi setiap ungkapan itu ada tempatnya." itu maksud Balaghah. yang dengannya, hampir saja aku menitis air mata waktu itu. ah, kecintaan !

Kebudayaan Islam -
Ustazah Norahida. beliau mengajak kami menjadi seorang pemikir yang matang sewaktu belajar subjek ini. aku pun, agak kagum. rupanya maksud budaya itu lebih dari yang aku sangka. sangat lain bila belajar dengan ustazah untuk subjek tamadun, dan subjek Bahasa Arab. lain sangat. rasa macam untuk subjek tamadun, tak boleh nak main-main sangat. dan subjek ni best. alhamdulillah :)

Pembangunan Islam di Malaysia -
sekali lagi jumpa Ustaz Shupian. haha. kelas main gelak sakan. tapi ada waktu perlu serius, ustaz suruh serius. dan kami pun harus serius. baru belajar benda permukaan. aku pun tak tahu apa cerita lagi subjek ni.

Tamadun Islam Zaman Khulafa' Al-Rashidin dan Umayyah -
Belajar dengan Ustazah Nurizan. mama kami. haha. memang setiap sem aku jumpa ustazah. tapi satu yang seram, ustazah punya marking memang skema straight ikut pembaris -.- aku ni dahla bukan kepala nak hafal-hafal segala benda ni. untung subjek ni menarik dan memang wajib untuk orang Islam belajar sejarah dulu.

Tamadun Islam Zaman Abassiyyah -
Lagi sekali jumpa Ustazah Nurizan. dua-dua tiga jam kredit kot. memang tambah lagi seram. tunggu masa nak belajar :)


semoga Allah campakkan kecintaan yang berterusan kedalam jiwa hamba. moga tidak terputus asa di tengah perjalanan. moga aku sentiasa dapat melihat bahagia dari setiap apa yang telah Dia siapkan untuk aku. dari awal perjalanan, hingga ke hari ini. alhamdulillah. :')

oh dan Salam Ramadham. Kullu wa antum bikhoir !





Friday, 5 July 2013

Mesir dan Morsi ; itu jodoh.


Tersentap dengan berita yang berlaku di Mesir. Entah kenapa tergerak hati nak online Twitter semalam. jarang online pagi-pagi lepas subuh. Dan apa yang aku lihat, timeline sudah dipenuhi dengan cerita Dr. Mursi yang telah digulingkan. 

pada saat-saat seperti ini, aku kepingin sekali abang aku ada di hadapan mata untuk aku tanya itu dan ini. aku, yang suka sekali minta diceritakan hal-hal yang mungkin payah untuk aku cari sendiri. cerita peristiwa berdarah Mamali, cerita pelantikan Dr. Morsi pada awal-awal dulu. kata dia, pentas politik itu tersangat penting dalam membangunkan daulah Islamiyyah. secara keseluruhan. oh, hal ini buat aku jadi lucu dengan mereka-mereka yang kata, "aku tak minat poitik", "tak payah nak berpolitik sangat", "aku malas nak peduli politik, gaduh sana sini je pandai". ah, kau fikir mahu bangkitkan kembali Islam itu satu kerja yang muudah ? safe and smooth ? begitu kau kira ? 

kalau tak tahu, tanya. jangan buat-buat pandai. jangan nak berlagak rasional. 

dakwah kencang di laman sosial pun nampak macam songsang bila isu ummah kita tolak ketepi. tak cukup qualify untuk jadi da'ie. tak cukup. 

dan sign in Facebook. lihat lagi post-post abang aku yang cerita kisah Mursi. Allah! nak balik sekarang juga rasanya. nak dengar cerita. nak rasa beratnya bahu bila fikirkan soal ummah. aku suka rasa tu walaupun sakit. 



dan post-post akhawat di Whatsapp lebih menyentapkan, menyedarkan. aduh, seperti ditembak-tembak berjuta kali rasanya jiwa ini. dan juga ini..


"sekali lagi ikhwan di Mesir buat kita malu. perjuangan mereka diuji sementara kita tetap fakir ilmu."
- Ustad Felix Siaww

"Kalahnya kebenaran tak berarti ia batal, hanya saja ia lemah. Siapa menjauh tatkala kebenaran lemah, dia tak diperlukan di saat kebenaran kuat."
- Salim A. Fillah

"Kamu sanggup bertahan Mobarak selama tiga puluh tahun, dengan Mursi setahun pun kamu tidak tahan ? Apa kena dengan kamu ?" 
- Sheikh Yusuf al-Qaradhawi

"Pengkhianat di zaman Saidina Uthman punya waris di zaman Dr. Morsi.. Subhanallah .. Maha Suci Allah yang mengulangkan skrip kehidupan agar manusia mencekup ibrah dan pedoman."
- Akhi kabir

Kawan, sungguh aku katakan, aku malu jika aku terus-terusan jadi seorang ignorant biarpun aku disuapkan dengan masalah ummah di depan mata. malu aku. tak bagus cintanya datang bermusim. tapi jangan kerana itu, kita jadi ignorat terus-menerus hanya kerana tidak mahu dilihat sebagai orang yang caknanya bermusim. bodoh tindakan itu. sungguh aku kata. 

cukuplah tutup mata. cukuplah pekakkan telinga. 

Allah.. ampunkan keterlupaan dan ketidakcaknaan aku kepada ummah. 

Doakan untuk Mesir, sahabat.