Tuesday, August 28, 2018

What An August! (2.0) - "Wa aslihlii aakhiratii"

hari ni aku mula melangkah keluar dari penjara yang aku sendiri bina. tangan dan kaki yang sendiri digari pun sudah dilepas. dah lama sebenarnya tak jadi macam ni. dua hari tak keluar bilik tak bercakap dengan sesiapa kecuali ibu. sebab seperti selalu, yang selalu memahami kondisi diri -- cuma ibu.

dipendekkan cerita, ayah, kakak dan abang ipar baru pulang dari sabah. jadi, selama hampir dua bulan aku cuma tinggal berdua dengan ibu. suasana rumah pastinya lain. sunyi tapi ada hal yang menenangkan juga bila tak ada orang ramai memandangkan emosi macam periuk api. insyaAllah semua akan okay, selagi tak pijak. aku akan okay, selagi tak dikacau. jadi, hampir dua bulan hidup dalam kedamaian tanpa sebarang bebelan (bila kau cuma berdua dengan ibu, hubungannya lebih seperti teman akrab haha). dan tiba-tiba, pulang saja yang lain kerumah, pelbagai emosi masuk.

alkisahnya ayah ada marahkan sesuatu tapi bagi aku, marahnya tak bermotif sebab tiba-tiba marah. aku pula sejenis pantang orang marah tak bersebab. isunya kecil tapi sebab masa tu aku sedang baik-baik dengan penuh naif tanyakan sesuatu tiba-tiba dia marah. aku macam bengong dan benganglah kejap. apahal nak marah-marah tak ada angin ribut. jadi, benda tu end up aku terus angkat rizqi (sebab isunya berkait dengan rizqi) masuk bilik dan hempas pintu. itu yang rizqi konon nak pujuk kiss airmata tapi dia mengundur semula lepas rasa masin. #hopelessromantic

sepatutnya hari esok kami ke pasir mas, kelantan untuk hadir kenduri tapi sebab aku dah totally damaged malamnya, aku tak tidur semalaman, badan memang sakit sungguh-sungguh sebab menangis memang tak berhenti dari malam ke pagi, serius (kalau kau masih ingat aku tak boleh sedih langsung sebab nanti badan akan sakit ditambah lagi kalau badan tak dapat rehat). esoknya mata tak boleh buka dan kabur. serik juga haha. 

jadi, bila dah aku diamkan diri saja dalam bilik, orang panggil tak disahut, semua orang yang tak tahu cerita jadi bengang. ingat aku tak nak pergi sebab tak nak bangun tidur. sulong dah menjerit macam orang gila. abang ipar pun cakap rugi sewa kereta (sebab kereta saga sempit untuk satu rumah, jadi dia sewa kereta kawan). migha diam saja, sibuk make up barangkali. ayah tak banyak kata apa sebab dia tahu kemungkinan dia punca. ibu biasa saja, panggil tak henti tapi dalam nada memujuk sebab dia tahu anak ini tak boleh dikeraskan. makin keras, makin berontak. aku macam mayat hidup atas katil  dengan mata yang tak berhenti berair. sebab sakit nak mampus badan. perasaan yang sama masa mula-mula sakit dulu.

natijahnya, ibu tak ikut sebab teman aku di rumah. lepas semua dah keluar, aku keluar bilik cerita pada ibu begitu begini. ibu macam biasa, faham kenapa emosi aku "terkejut" bila dah lama nyaman aman damai, tiba-tiba kena serabut, serabutnya tak bergurau. zuq sungguh. memang aku tak nafikan aku akan salahkan sekeliling yang tak membantu beri vibe positive. tapi dalam masa yang sama, aku mengakui semuanya hanya sebab aku. aku yang macam ini. benda tak ada apa sangat pun tapi sebab itu aku, benda jadi besar. aku kena terima yang puncanya aku. bila saja boleh harap untuk emosi tak dikacau? nak duduk sendiri dalam gua?

dua hari tak bercakap langsung dengan ayah. sejenis marah yang nak tengok pun tak nak. syaitan ambil kesempatan atas sakit sedia ada. dalam masa yang sama diri sendiri berperang, "this is not Allah approved", "i know but i can't", "you can but you don't want to". sampai kesudah tak habis. 

yang paling menyedihkan dalam bab ni bila akhir sekali aku nak kena tenangkan diri sendiri. tak kisahlah yang cari pasal, yang kacau tu ramai mana pun, akhirnya sendiri-sendiri saja. sebab orang tak tahu. orang tak boleh tolong. benda tu terkesan besar mana pada kita, orang tak tahu. orang hanya nampak dasarnya that was rude tapi hancur bahagian dalam tu orang tak tahu. kalau benda tu sekadar kehendak emosi marah yang sebenarnya, tak akan jadi menangis kan? bila menangis ni maksudnya, kau sendiri tak approve apa yang kau buat.

so, it was hard. hari ni alhamdulillah i'm getting better. i talk to everyone. this test is super tiring tapi entahlah... aku dalam keadaan tak boleh nak pertikai persoal dengan apa yang Allah nak hidang. aku tadah saja. dosa banyak ya Allah, aku tahu. semoga sesi-sesi menyalahkan sesiapa ni aku boleh setelkan di dunia terus. aku tak nak ya Allah benda ni berlarutan sampai ke akhirat. aku tak nak jawab aku begitu begini sebab dia tu begitu begini semata nak melepaskan diri sebab masa tu confirm aku nak selamat. masa tu, confirm apa saja yang boleh buat lepas, kita akan guna habis-habis. tapi aku tak nak ya Allah. semoga Engkau bantu aku sebab tak ada daya aku melainkan dengan bantuan-Mu.

sebabnya kan... in the end kita akan rasa tak gunalah atas dunia saja berkumpul baik, gembira bagai tapi di akhirat kita boleh jadi menyalahkan satu sama lain atas kesilapan kesalahan kelalaian yang kita lakukan. just thinking about what if kami satu keluarga (dan semua orang yang kita kasih dan cinta atas dunia) tak boleh pass through pemeriksaan Allah... Allahuakbar... tak berbaloinya bergelak sakan bersama tapi tak dapat nak bantu selamatkan bersama.

semua benda sekarang, kena pandang sampai akhirat. semua. dari seremeh lekeh benda, hingga ke sulit rumit perkara. aku dah dapat satu cara sebagai constant reminder, kena selalu sebut "usratii aakhiratii", "sodiqatii aakhiratii", "zaujii aakhiratii". tapi yang zauji tu contoh saja sebab tak ada lagi. tapi begitulah. masa nak marah nak sakit hati terasa hati, harap dapat membantu peringatkan yang kita tak cuma hidup atas dunia saja. keluarga kita inilah akhirat kita. sahabat kita inilah akhirat kita. pasangan kita inilah akhirat kita. penentu baik buruk akhirat kita.

“Ya Allah, perbaikilah urusan agamaku yang merupakan penjaga keselamatan urusanku, perbaikilah untukku urusan duniaku yang di dalamnya terdapat mata pencarianku dan perbaikilah untukku urusan akhiratku yang akan menjadi tempat kembaliku. Jadikanlah hidup ini sebagai tambahan bagiku dalam setiap kebaikan, dan jadikanlah kematian sebagai pemutus dari setiap keburukan.”

oh ya, sebagai penutup,
yang penting aku kena tahu fakta --
it's not about negative vibes, it's just me. 


Saturday, August 25, 2018

What an August! - "Allahumma 'a-inni ala syukrika"

phew. kesat peluh kejap.

what an august. what. an. august. bulan ni memang bulan yang paling banyak buat aku belajar realiti mendewasa. ternyata aku bukan lagi anak perempuan yang bangun tidur tak perlu fikir apa-apa tentang bagaimana mencari wang untuk melangsungkan kehidupan.

setahun lebih bergerak dalam harakah jemaah ini (di medan lapangan), hidup memang banyak berubah. sebab aku belum direzekikan untuk sambung pengajian. cukup setakat diploma, setakat ni. dan alhamdulillah, rezeki Allah tak pernah tersekat gara-gara pendeknya perjalanan tempoh menuntut ilmu secara formal. 

sebelum terlibat dengan jemaah di lapangan, aku sekadar jadi dropship agent untuk beberapa produk dan hasilnya, alhamdulillah okay juga dalam keadaan diri tak ada komitmen apa-apa untuk dibayar (kecuali ptptn tapi masa tu tak ada intention untuk bayar lagi). nak beli apa-apa pun boleh usahakan sendiri tanpa perlu minta duit orang tua. cukuplah lulus level pertama tersebut walaupun belum mampu untuk menanggung orang tua keseluruhannya. belum capai level tu. belum sampai. sabajap.

bila dah mula bergerak dengan parti, aku disibukkan dengan tugas-tugas di bahagian media. waktu tu, bermula kehidupan sebagai full time 'amilin PAS. waktu sahabat-sahabat sedang sambung belajar dan sudah mula punya pekerjaan, aku masih di depan laptop berhadapan photoshop. tapi ini bukan ayat iri, jangan salah sangka dulu. apa yang aku nak kata, orang lain direzekikan oleh Allah untuk mencari hasil dengan kudrat fizikal yang mereka ada. aku pastinya masih berkudrat tapi mungkin tak segagah mereka untuk bekerja sehari suntuk ke sana ke mari. rezeki mereka begitu. mereka mampu juggling dengan kerjaya dan jemaah.

tapi Allah rezekikan aku "masa". masa untuk fokus sepenuhnya kepada jemaah. aku tak ada hasil bulanan macam mereka tapi confirm aku akan claim gaji tu di akhirat sana nanti. buka akaun dengan Allah ni investment yang berbaloi dunia akhirat, insyaAllah. 'izzu dunya bilmal wa 'izzu akhirah bila'mal. hebatnya dunia itu kerana harta, hebatnya akhirat kerana amal (yang bertukar menjadi pahala). 

tak lama lepas tu, aku mula berkira-kira untuk cari kerja. sebab masa tu dah rasa sangat perlu untuk cari wang sendiri. tapi kerja yang ada semuanya kena keluar rumah (of course) yang memerlukan pergerakan fizikal yang banyak, which i'm not an expert for now. jadi, pending lagi projek mencari kerja. dan masa tu aku berkira-kira untuk mula freelance job as graphic designer. tapi tak juga terbuat sebab dah datang musim PRU. kerja memang banyak gila untuk media. so, masa tu aku pun, "okay, kita hold dululah misi cari duit ni. kita fokus dulu menangkan PAS. lepas dah setel PRU, kita on balik."

okay, done PRU. PAS menang di Terengganu. so, masa PRU memang aku dah ditugaskan untuk jadi designer calon ADUN. once beliau dah menang, aku diteruskan jadi designer rasmi berelaun bulanan. kerja dari rumah. rezeki. sungguh memang tak pernah terfikir pun bila menang akan ada this kind of "ghanimah". this is my first time kot, so i have no idea how things work. sekarang baru faham. even ADUN pun aku baru faham apa fungsinya. selama ni duk YB-YB situ sini aku dok pahang starang uols aku ngaku aku meme bodo bab tu.

satu, dapat kerja as designer exco kerajaan negeri. then datang lagi satu Allah hulur, ditawarkan untuk jadi aku-lupa-apa-nama-jawatan-tu di salah satu institut bawah kerajaan negeri. tapi aku tolak atas alasan aku susah keluar rumah. susah transport dan memang badan tak boleh penat. tapi aku happy sebab Allah buka pintu tu dulu. aku suka bila aku dapat tahu yang Allah nak bagi sesuatu pada aku. lepas tu, dapat lagi tawaran sebagai pegawai media dun. tapi yang ni memang dah terlanjur terima siap isi borang bagai dah tunggu hari nak angkat sumpah saja tapi last minute dapat tahu, kena follow exco kehulu-kehilir since pegawai media kena dapat info on the spot untuk ditulis berita. jadi, sebaiknya ditukar pada muslimin. aku honestly lega. sebab aku dah pernah tolak sekali hari tu kalau kena keluar rumah, kena duduk pejabat, aku tak dapat nak bagi kata setuju. tapi since dah terlanjur terima masa tu, aku teruskan. dan alhamdulillah Allah Maha Memahami! bagi surprise last minute.

and you know what... once aku dah isi borang tu, aku memang doa sungguh-sungguh supaya Allah jaga aku, pelihara aku dari segala fitnah yang mungkin akan datang dari pekerjaan ini. sebab dalam kontrak setahun tu macam-macam boleh jadi. aku akan jumpa ramai orang, aku kena berhubungan dengan ramai orang. anything can happen. dan bila dah jadi macam ni, bila dah cancel job ni, aku dah berair mata masa tu sebab aku ingat aku doa tentang tu. Allah sedang selamatkan aku dari apa yang aku tak tahu. ah, Tuhanku Maha Romantis!

jadi, dari elaun yang almost 2k, dah turun kepada kurang 1k. tapi tak apa, sebab aku pun nak do my freelance job. aku nak majukan aku punya freelance. nak fokus promot produk sendiri. tapi tak lama juga lepas tu dan tak sempat pun lagi nak start promot design sendiri, ada lagi satu tawaran kerja datang. lucunya, maghrib tu hujan lebat dengan guruh, aku tiba-tiba terdetik nak doa, "Ya Allah, nok cari pitih, nok nikoh". aku tak pernah sespesifik tu bila doa untuk urusan menikah. biasanya doa semoga dipersiapkan diri both kedua-dua kami, diberi sabar, diberi kemudahan yada yada. dan masuk satu whatsapp. ada tawaran dari distributor shaklee, nak hire sebagai designer company. sebulan dapat 1k. poster ringkas simple tapi kena buat hari-hari. aku berminat, sebab aku memang nak duit. tapi dalam masa yang sama aku takut aku tak sempat dengan komitmen sedia ada. aku minta masa untuk istikharah. dan jawapannya i say yes. alhamdulillah officially hired lepas lulus ujian temuduga haha. task pertama kena buat poster yada yada and she approved it alhamdulillah!

tulis panjang-panjang ni sebenarnya nak sebut satu point saja. Allah akan bagi rezeki kalau kita memang bergantung sepenuhnya kepada Dia. percayalah kepada Allah. kalau kita tolong agama Dia, Dia akan tolong kita yang mana sememangnya pertolongannya sangatlah besar. i never expected for this to happen. aku tengok jiran aku pagi hingga petang kerja tapi gaji masih kurang dari aku dan benda tu sangat-sangat mengajar aku betapa aku memang kena syukur sungguh-sungguh dengan rezeki yang Allah bagi sekarang. mana lagi nak cari kerja yang kita suka buat, tak payah keluar rumah tapi hasilnya agak lumayan. aku tak pernah terfikir untuk gain thousands just by doing something i love (designing) at home sambil-sambil main dengan rizqi. atau kalau lapar boleh cari makanan kat dapur. atau kalau mengantuk boleh berguling sekejap. atau kalau rasa nak shopping online, boleh scroll lazada atau shopee kejap. buat kerja tak perlu duduk proper depan orang since dalam rumah sendiri, nak bersilat berjoget sambil design no hal. weh... this is... Allah... aku tahu Engkau sedang show off kuasa-Mu kepada aku, Ya Allah. and i fall for that. sebab Engkau memang Akbar.

Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah.
Ya Razzaq Ya Razzaq Ya Razzaq.

terima kasih kerana mencintaiku dan memberi cinta-Mu untuk aku mencintai-Mu dengan cinta-Mu.


one lonely fight.


i always know.

i got to chase my own darkness.
i got to heal my own wounds.
i got to wipe my own tears.
i got to calm my own monster.
i got to fight my own self.

this is a very lonely fight.
sure it is.

super tired, ya Rabb.
but, thanks for sending me this little fluffy happiness. he never saw me crying before so, he looked a little clueless with what's wrong with me. and unexpectedly he came closer... and kissed my tears... but once he tasted it salty (maybe) he continued doing his business (get ready to sleep).

yes, i always know cat has healing power. this superpower cat is now sleeping while here i am writing about him.






it's still feels so lonely.
but... better.

this lonely fight is also rizqi minallah. although it's so tiring, it's something i have to be syukur with. alhamdulillah. for this lonely battle. i know it's part of the journey too.

Sunday, August 19, 2018

draft yang disimpan seminggu yang lalu


we just had a little fight. boleh kata setiap tahun memang akan ada scene macam ni yang sampai tahap buat aku rasa penat, "i don't want to do this anymore". like, seriously walaupun aku agak romantik (haha!) dan sentimenal tapi untuk real relationship, aku tak berapa... em, boleh? since zaman sekolah, even masa tu tak kenal Tuhan, memang i didn't do relationship just because of this one reason - aku tak suka berkomitmen dengan orang dalam berperasaan macam ni. sebab weh renyah gila kot nak kena jaga hati dia, nak kena kisah pasal dia itu ini, nak kena merajuk kalau ada benda yang buat terasa. i just don't like it.

tapi yelah, dah makin mendewasa. dah nak masuk 25 tahun depan. benda tu makin hari makin belajar. aku masih dalam proses nak adapt hati baru "siti ainum" yang dah pandai nak kecil hati even for a small problem or reason. so, back to the little fight mentioned earlier, yes, isunya sangat kecil tapi aku sendiri tak tahu kenapa aku rasa sangat sakit. pernah kan bila rasa betul-betul sakit tu, the pain tu feel visible betul-betul kat belah kiri dada ni. when i started crying aku sendiri macam "engko dah kenapa camcetan je nak nangis mende cegini". sebab benda tu sangat bertentangan dengan who i used to be or who i think i am. like, come on girl. you won't cry for this stupid reason, like seriously? so not cool...

tapi masihlah aku pun tak dapat nak deny how hurt i was. i learnt that kecil atau besar masalah yang menjadi punca, sakitnya tetaplah sakit. masa tu aku belajar untuk appreciate feeling. sama ada perasaan sendiri atau perasaan orang lain. okaylah long story makes short, kami berdamai dengan jayanya. sebab masing-masing half right and half wrong.

yang aku perasan, setiap fight akan ajar benda baru. setiap kali. dia macam satu-satu kau kutip. tapi kau bukan boleh kutip macam tu senang-senang. kena lalu jalan tu dulu. jadi, aku suruh bakal beliau summary-kan apa yang boleh dia rumuskan untuk fight kali ni. what lesson did he learnt. tapi macam terlebih summary pula. i'm keeping this writing here so one day we can read back and laugh for our growing up journey. dan kalaupun Tuhan merancang lebih baik dengan cerita lain (tak ada jodohlah maksudnya), masih lagi ini satu proses grow up yang kedua-dua kami wajib pelajari dan kenangi.


*****


Pengajaran dari Fasa Ujian Menunggu Diijabkabulkan

Bagi mereka yang telah bersepakat untuk bina hidup bersama, fasa sebelum diijabkabul itu menjadi suatu tempoh yang cukup mencabar buat hati dan perasaan. Di kala itulah, pelbagai ujian akan datang dan kedatangan itu tidak seharusnya dipandang enteng oleh kedua-dua pihak. Dalam tempoh fasa itu juga, akan kelihatan watak dan perangai bakal pasangan masing-masing. (Time ni lah peluang  nak kenal pasangan kita tu macam mana perangainya.) Kerana itu, sebelum mencapai kata sepakat, seharusnya mereka memahami dahulu apa ertinya pasangan dalam hidup. Macam tesis atau assignment-lah, definisi tu paling penting dan berada di bab pertama selepas pendahuluan. Kalau definisi salah ditafsirkan, habis punah satu tugasan. 

Pasangan bukan sekadar beerti orang yang melengkapi hidup, tapi yang paling penting, pasangan adalah orang yang kita sedia terima segala kelebihan dan kekurangan yang ada pada dirinya. Oleh itu, amat penting untuk kita memahami watak dan perangai bakal pasangan, supaya dengan itu kita dapat menerimanya dengan hati yang penuh terbuka dan tenang. Khususnya buat lelaki, fahamilah bakal perempuanmu itu dengan lebih lagi, melebihi perempuanmu memahami diri kamu. (Memang payoh nak faham, kalau nak bukukan pasal perempuan ni, fuh, tapi lelaki jangan buat-buat tak faham pulak. Kadang perempuan bukan nak kita faham 100% perasaan dia, tapi cukuplah dia nak tengok bukti kesungguhan kita untuk dia. Yang penting perjuangkan dia selalu.) Kerana lelaki perlu sedar, perempuan memang begitu diciptakan, maka mereka perlu diberi perhatian lebih dengan sewajarnya. Apatah lagi bagi perempuan yang lebih sensitifnya dalam soal perasaan, jagalah hati mereka sebaik-baiknya wahai lelaki. (Yang ni paling payah. Tapi macam bagitahu tadi, tunjukkan kesungguhan tu betul-betul. Korbanlah untuk dia.) Kadang-kadang kerana kesilapan dan kelalaian sedikit dari kita, bisa mengundang satu suasana yang cukup merisaukan. Buangkanlah ego itu sejauh-jauhnya, kerana ego itu satu halangan untuk mencapai erti sepakat antara dua pihak. Perbanyakkanlah ungkapan maaf, kerana itulah cara paling tepat untuk membuang ego yang ada dalam diri. 

Di samping itu, pasangan juga bermaksud kita siap untuk berjuang menanggung susah dan senang bersama. (Kalau asyik sokmo duk fikir ke diri sendiri jah, baik hidup sorang diri. Wat nyusoh ke orang je.)  Dalam apa jua keadaan, bila dah sepakat, maka perlu hadap sama-sama tidak kira ujian dalam bentuk kesenangan mahupun kesusahan atas dunia ini. Itulah ertinya pasangan. 

Pasangan juga beerti orang yang selalu ada di sisi kedua pihak masing-masing. (Lebih kurang point sebelumnya.) Jika satu pihak ditimpa kesusahan, jangan dibiarkan dia keseorangan, ambillah masa untuk dia, selamilah hatinya, sama-sama hadap apa saja yang menunggu di hadapan. (Sentiasalah ada untuk dia apatah lagi bila dia memerlukanmu, buktikan kau mampu perjuangkan dia sehabis daya kau.) Begitu juga kalau dalam kesenangan, jangan bersorak seorang diri, kongsikan kenangan yang indah itu bersama. Itu dapat lebih mengeratkan lagi antara satu sama lain.

Seterusnya jangan dilupa, erti pasangan juga adalah kita perlu siap untuk menunaikan kewajipan kita terhadap pasangan, bukan sekadar untuk menuntut hak masing-masing.  Betapa ramai yang gagal dalam hal ini kerana hanya mahu difahami bakal pasangan, namun tidak mahu usaha untuk memahami pasangannya.

Akhir sekali, perlu diingat, pasangan adalah anugerah Ilahi, maka sentiasalah libatkan Dia dalam hal kehidupan berpasangan ini. Kerana bila-bila masa Dia bisa mencabut dan membolak-balikkan hati manusia. (Most important part. Sentiasa panjatkan doa.) Kadang, ujian yang Dia hantarkan itu adalah satu peringatan supaya kita kembali semula ke jalan Nya. Mungkin di sana terdapat salah, silap mahupun lalai kita terhadap Nya dalam urusan harian. (Ujian tu sebagai tanda Dia masih beri peluang kepada kita untuk kembali. Kalau kita buat tidak peduli, bimbang menyesal di kemudian hari. Terima kasih Tuhan atas tarbiyah ini.) Betulkanlah niat kita semata-mata kerana Nya, dan berharap mudah-mudahan dengan usaha itu, kita dapat menikmati kehidupan dengan pasangan hingga ke syurga yang kekal abadi kelak. (Aamiin. Aamiin. Aamiin.)


*****


yes... marriage is not a mere life journey yang semua orang akan tempuh bergantung pada giliran masing-masing. tapi pernikahan merupakan jalan taqarrub billah dengan lebih lagi. lebih dari waktu sendiri. mungkinlah aku sebagai perempuan (atau memang cuma aku), seringkali memenangkan emosi. tapi acapkali itu juga aku sendiri diingatkan oleh beliau tentang matlamat - kenapa kami perlu bernikah. iya, terima kasihlah mas. aku kadang-kadang lupa. kadang-kadang terbawa-bawa dengan rasa semacam pernikahan sekadar perjalanan fitrah. it's more than that.

secara kasarnya kita sedang bercakap tentang lelaki dan perempuan, bagaimana kerenahnya, bagaimana lakunya, bagaimana sifatnya, bagaimana mendepaninya... tapi disebaliknya aku semakin melihat Allah. Allah Allah Allah. apa yang harus kami lakukan untuk impress-kan Engkau. bagaimana caranya untuk Engkau selalu di atas melebihi segalanya. pernikahan tak lain tak bukan adalah untuk sama-sama merealisasikan bahawa dengan berdua perjalanan lebih mudah dalam meninggikan Allah Yang Maha Tinggi. bukan maksudnya sendiri tak boleh, tapi memanfaatkan kerjasama antara dua manusia yang ada kelemahan dan kekuatannya yang tersendiri. #noLGBT

semoga kita semua bisa menemukan orang yang sama-sama mahu meninggikan Allah kerana Dia memang layak ditinggikan - working as a team to reach to Him with the best achievement!

Saturday, August 04, 2018

tarbiyah pakcik teksi lagi ke?

lepas dah sekian lama tak naik teksi, hari ni naik teksi. niat tak kukuh sangat nak ke jerteh tu. sekadar nak keluar rumah. dan separuh niat nak tengok kalau-kalau ada meja tulis yang berkenan di mata dan di dompet. okay pendek ceritanya, meja dah siap dibeli dan aku tengah tulis entri ni di meja ni. tapi hari ni bukan nak cerita pasal meja sangat. aku cuma nak simpan kemas kebaikan-kebaikan stranger yang aku dapat hari ni.

last time aku tulis pasal pakcik teksi was six years ago (wow sounds old). boleh baca sini. dan hari ni aku masih lagi rasa the very the same warm feeling yang Allah bagi pada enam tahun yang lalu (sebenarnya bukan cuma sekali tapi berkali-kali juga cuma tak ditulis). aku selalu amazed macam mana a complete stranger was so nice to me. dalam waktu-waktu desperate, pertolongan stranger tu jadi satu hal yang sangat besar untuk disyukuri. 

kawasan rumah aku sangat susah nak dapat teksi. well, depend pada masa dan hari la kot. tapi pendek kata, susah. nak naik grab, RM20 bai. RM40 pergi balik. RM40 tu aku dah boleh beli tiga roasted chicken kat giant tu tau. teksi cuma RM5 (seriuslah cepat sungguh tambang naik, last aku naik teksi masih lagi RM4 😑). tapi long story makes short, ada satu teksi yang lalu. pakcik tu angkut orang pulau (penduduk pulau perhentian - well, rumah aku area jeti pulau perhentian but i've never been there k motif curhat), lelaki. mereka sembang banyaklah dalam kereta, aku dengan ibu cuma diam fokus dengan smartphone masing sambil sesekali aku enjoy the view outside. 

then bila dah masuk bandar jerteh, aku pun "pokcik, bereti giant deh" sebab i won't walk there la sis. ba'eed jiddan la in case teksi tu nak stop dekat taxi station saja. tapi alhamdulillah pakcik tu reply, " ho bereh mugo kito nokgi giant jugok ni. nok beli bare." so, my mom and i were of course happy la sis. sebab rare juga kes-kes macam ni nak dapat. ada teksi memang tak layan terus. and lagi menerujakan bila that pulau guy cakap, "kalu nok balik sekali jugok kekgi bulehlah. kito nok beli bare sini jah. ambek nombor pokcik tu" sambil dia tunjuk pada pakcik teksi tadi. aku dengan ibu semestinya hangguk laju-laju. serius weh. payah gila nak naik teksi kat sini sebab kalau tak ada orang yang nak naik ikut route sama, dia memang tak akan bergerak sebab dia nak tunggu full satu kereta. berpanaslah kau tunggu orang dengan sakit kepalanya. so, kalau kau malas sangat tunggu, bayar harga satu kereta yakni RM20. bersepai sis duit ana. so, bila dapat tawaran tadi, kau gila tak terima dengan penuh teruja gembira?!

then habis saja beli barang, aku tengok pakcik berdua tadi tengah tunggu aku dengan ibu. i felt like crying. well, masalah aku sentimental satu hal, masalah pakcik berdua tu baik satu hal. and siap dia tunggu lagi bila aku cakap nak singgah mr diy kejap. and masa tengah jalan dia siap singgah beli air tebu untuk dia tapi dia belanja sekali aku dengan ibu (tapi aku tolak sebab aku tak minum air tebu so, dia cuma beli untuk ibu). aku macam confusedly touching kejap tadi. seriuslah memang fikir panjang nak kemana-mana dengan teksi sebab tak tahu boleh dapat teksi jam berapa dan berapa jam kau kena tunggu. sungguh Allah kasi mudah hari ni. dan aku sempatlah promot aku punya freelance graphic designining (kah! luaskan jajahan di pulau perhentian!). dah tu pakcik tu tanya kerja apa, aku jawablah. 

meeting a good stranger makes me want to be a better stranger to another good stranger. i got inspired today. 

okay tu saja nak cerita. terima kasihlah baca sampai habis.