Friday, 23 March 2012

Tarbiyah dari Awan punya Tuhan!




Awan: Hujan, aku rindu.

Hujan: Kenapa mesti rindu? Kita kan baru sahaja bertemu. *senyum menyembunyikan perasaan*

Awan: Kamu datang cuma sebentar. Dan setiap kali kamu datang jugalah aku harus melepaskan kamu. Bagaimana mungkin aku tidak rindu?

Hujan: Rasanya tidak perlu untuk aku ulangi lagi apa yang sudah aku beritahu, kan?

Awan: *diam* Kamu tahu.. kalau kamu ulang seribu kali pun aku tidak akan jemu, Hujan! Kerana itu tazkirah bagiku. Aku sedar aku ini lemah. Mudah goyah dengan perasaan. Bukankah Tuhan kita sudah berfirman dalam Surah Az-Zariyat ayat 55, "Dan tetaplah memberi peringatan kerana sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang mukmin."

Hujan: *senyum lebar* Kamu semakin matang, Awan. Tsumma Alhamdulillah. Aku jadi malu pada kamu.

Awan: Aku baru belajar, Hujan. Masih terlalu jauh untuk jadi yang terbaik. Sungguh, tarbiyah ini mematangkan.

Hujan: Awan.. kamu tahu, beruntung aku.

Awan: Alasannya?

Hujan: Kita mungkin tidak selalunya bersama. Kamu menampungku untuk sebentar cuma. Sebentar lagi, aku pasti akan turun ke bumi. Dan begitulah selamanya. Tapi, aku beruntung kerana masa yang sedikit ini betul-betul mengajar aku. Bersamamu, aku makin kenal diriku. Aku makin kenal Tuhanku. 

Awan: Aku juga terlebih beruntung. Kerana nasihatmu yang membentuk diriku, yang mematangkan aku. Nasihatmu yang buat aku jadi tahu, cinta itu luas maknanya! Cinta saja tidak cukup kalau ikhlasnya bocor. Dan sekarang, aku belajar untuk ikhlas dalam setiap cubaan. Supaya cinta aku ada buktinya. Supaya cinta aku ada ertinya.

Hujan: *diam* Awan.. Sakitkan saat dilepaskan dan melepaskan? *sebak yang kuat ditahan*

Awan: Kamu juga yang beritahu aku..ada waktunya, melepaskan itu lebih baik. Bukan? Kerana kita terlalu kerdil untuk menduga perancangan Tuhan. Mungkin kalau kita sering bersama, masa kita akan lebih terbuang. Tiada tazkirah dan nasihat seperti ini. Dan mungkin, akan ada rasa jemu di antara kita kerana selalu saja kita bersama.

Hujan: Allahu Rabbi.. Awan.. Awan.. Terima kasih Awan! Terima kasih untuk tarbiyah ini. Inilah tarbiyah paling indah dari kamu, Awan. *airmata jatuh untuk pertama kalinya dihadapan Awan*

Awan: Jangan kamu lupa, Hujan. Ini bukan tarbiyah dari Awan. Tapi tarbiyah dari Awan punya Tuhan. *senyum lebar dengan mata berkaca*

Hujan: Subhanallah!



Kamu makin kuat, Awan. Dulu kamu dikuatkan oleh Hujan. Tapi ada satu hal yang kamu tidak tahu. Hujan tidaklah sekuat yang kamu sangka. Kamu kira Hujan itu sudah cukup kuat untuk berdiri sendirian. Tapi kamu tidak tahu betapa dia melutut merayu kepada Tuhan agar diberi sedikit bantuan. Dan.. Allah sudah beri Hujan bantuan. Iaitu kamu. Ya, kamu Awan. Tiada siapa yang terlepas dari keperluan nasihat dan tarbiyah. Teruslah memberi peringatan sesama kita.

Awan, Langit ada membawa pesan dari Matahari. Katanya,
"Kuatkan dirimu untuk kuatkan orang lain."



________
Pesanan yang sangat berguna dari Matahari.
:')

Sambungan kisah Awan, Dengar Nasihat Hujan

Thursday, 1 March 2012

Awan, dengar nasihat Hujan.


Awan : Hujan, tolong jangan pergi.
Hujan : Awan, ada waktunya melepaskan itu lebih baik. Aku tidak sanggup melihatmu menanggung beban hanya kerana tidak ingin aku pergi.
Awan : Tapi aku masih mampu.
Hujan : *senyum* Ya, mungkin kau masih mampu. Tapi sampai bila kau akan mampu bertahan?
Awan : *diam*
Hujan : Aku harus patuh pada Tuhan kita. Dan kau pun harus akur pada Dia. Dia tahu betapa beratnya kau menanggung beban, kerana itu Dia perintahkan aku untuk turun ke bumi membasahi tanah-tanah gersang yang lebih memerlukan aku daripada kau perlukan aku.
Awan : *mahu menangis*
Hujan : Sungguh, kadang-kadang melepaskan itu lebih baik walaupun saat itu terasa begitu berat sekali. Tapi, Allah kan ada? Mengapa mahu bersedih? *sebak menahan perasaan*
Awan : Pergilah kau Hujan. Aku rela demi Tuhanku. Hanya demi Tuhanku. Terima kasih Hujan. Mendengarmu, aku mengenalku.
Hujan : *Allahu Rabbi* Selamat tinggal Awan. Doakan aku bermanfaat untuk mereka yang lain.
Awan : *airmata jatuh tanpa henti*


Hujan pun turun bersama air mata. Sakit. Saat melepaskan. Saat dilepaskan. Tapi Allah lebih tahu segalanya. Perasaan ini hanya sementara. Mungkin Langit tidak akan mengerti akan kesakitan Awan dan Hujan. Langit hanya menyaksikan. Tapi belum tentu Langit itu faham pengorbanan.

Awan, Hujan menghadiahkanmu Pelangi. Kamu lihat bukan? :')

This is what we call the sweet pain feeling :')


Subhanallah Alhamdulillah Allahukbar.

Kemanisan selepas kepahitan.
Kesenangan selepas kesusahan.


saa:
Dapat ilham masa hujan. Dan sekarang pun tengah hujan.
Allah, baru je cakap rindu hujan, Engkau dah bagi hujan? Terima kasih untuk kasih sayang yang unlimited ini Tuhan :')

Mahu belajar dengan Awan dan Hujan.