Saturday, 16 January 2016

fastaqim hatta ya'ti nasr!


"pernah tak kau rasa, kenapa Allah masih meletakkan kau di jalan ini, walau kau rasa dosa kau sudah menggunung, dan sudah tidak layak langsung memegang gelaran dai'e, tapi masih lagi Allah terus memilih kau dari hari ke hari, pernah?" - kak piqa

pernah?

disebabkan terlalu banyak masa yang telah terbuang tanpa diisi dengan hal-hal yang membantu agama Allah -- penat.

penat rupanya duduk dalam keadaan tidak berbuat apa-apa. sungguh. demi Allah, penat yang aku rasa ini terlalu. istirehat bukanlah hal yang biasa bagi seorang pejuang kerana itu bila tiba saat kita tidak bekerja, mula terasa aneh -- iman dan hidup keseluruhannya.

dan aku masih lagi diberi belas ihsan dari Allah yang keterlaluan cinta-Nya terhadap aku. masih lagi aku dipandang dan diberi sudi untuk tetap lagi di sini - di jalan yang bukan semua ada - dengan fikrah ini.

alhamdulillah atas besarnya nikmat karunia yang Allah kasi, dihulur melalui kalam ulama-Nya untuk kembali bugarkan seorang aku. terima kasih Sheikh Zainul Asri. tak berhenti mata membasah hanya kerana rindu. rindu untuk duduk di dalam suasana seperti itu. rindu untuk mendengar pesanan nasihat dan kalam perjuangan. oh Tuhan, aku dikerumuni rindu yang banyak sehingga aku rasa aku tak mampu untuk memboloskan diri. aku tak lagi mampu untuk lari. aku boleh mati dihimpit rindu yang tak tahu kata putus asa ini.

tapi syukur -- rindu ini malah menghidupkan aku.

beruntungnya hamba bertemu empat mata dengan ulama yang disegani. setelah banyak kuliah dan majlis ilmu yang tertinggal, akhirnya Allah kasi kuliah pertama bersama guru yang masyaaAllah -- bukan calang-calang orang.

kita berada di saat kemenangan Islam. Islam pasti akan menang. namun orang yang nak membawa kemenangan Islam itu bukan sembarangan. hanya orang yang dipilih oleh Allah Ta'ala sahaja. mereka akan menikmati saat kemenangan Islam. Islam akan menang di tangan generasi yang terbaik. terbaik itu pada ukuran Allah Ta'ala ini sebagaimana firman-Nya ; 
"dan katakanlah : "bekerjalah kamu, maka Allah dan rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan." (Surah At-Taubah ayat 105)

yang bawa kemenangan Islam itu bukan sembarangan orang. lihat kita -- cukup kelayakan atau tidak? perjuangan rasulullah saw dan para sahabat dan bahkan juga pemimpin-pemimpin Islam yang terdahulu, semuanya dengan menjaga amal ibadah. solat jemaah. tahajjud. baca qur'an. dan kita juga sekarang, untuk capai kemenangan juga perlu dengan cara itu. tapi sayang ramai di antara kita yang cuma sembang kencang. tarbiyah harakiyah melebihi tarbiyah ruhiyah. ibadah tak jaga tapi cakap haraki bukan main hebat. sufi saja tak jadi. haraki saja pun tak jadi. contohilah rasulullah saw, figur utama sufi haraki terbaik dan diikuti dengan para sahabat baginda.

"seburuk apapun, sekeruh apapun kondisi kapal layar kita, janganlah sekali-kali mencoba untuk keluar dari kapal layar ini dan memutuskan berenang seorang diri, karena pasti kau akan kelelahan dan memutuskan menghentikan langkah yang pada akhirnya tenggelam di samudera kehidupan." - KH Rahmat Abdullah




Ya Allah, tsabatkanlah kami di jalan ini dengan fikrah ini. semoga sentiasa bersama kepimpinan ulama. semoga mampu istiqamah hingga kemenangan.

beri aku kekuatan dan kesihatan. aku mahu kembali bekerja. aku mahu kembali hidup untuk agenda Engkau. 

semoga ini permulaan kisah untuk bangkit semula setelah jiwa mati terberantak ditikam kecewa dan putus asa. tapi Engkau tetap juga hadir, hulur harapan yang tak ada sudah setelah aku begitu lemas dalam gelap hingga untuk sebut nama-Mu pun terasa berat kerana terlalu jauh dan malu.

alhamdulillah untuk nikmat punya Engkau di dalam hidupku, Ya Allah. peluk aku erat. dakap aku rapat. pegang aku kuat.



No comments:

Post a Comment

“Hanya sedikit ini yang kutahu, kutulis ia untuk-mu, maka berbagilah dengan-ku apa yang kau tahu.”