Thursday, 14 January 2016

aku tanya apa khabar






kiranya apa khabarmu sekarang, tuan?

sebuku sudah surat-surat yang kutuliskan untukmu tapi tak pernah aku berani untuk beri kau baca.

setiap helaian surat adalah maksud yang aku ingin kau fahamkan. setiap dakwat yang tertumpah menjadi kumpulan huruf adalah sebahagian dari detak rasa yang mengalir memberi nafas kehidupan. justeru, andai kau membaca tulisan-tulisanku ini, seperti kau khatam satu kali bagaimana persis seorang aku.

dan lagi sekali aku tuliskan surat untukmu. dan tak juga aku kirimkan untuk kau baca.

aku lebih selesa begini. menulis dan membacanya sendiri. dengan melakukan sebegini, rasa ini makin segar dan kau terasa lebih dekat. ada tapi tak ada. tak ada tapi ada.

nyaman.


Ogos 3, 2015 | 02:22


No comments:

Post a Comment

“Hanya sedikit ini yang kutahu, kutulis ia untuk-mu, maka berbagilah dengan-ku apa yang kau tahu.”