Friday, 11 December 2015

Selamat Pengantin Baru


Seandainya Allah izinkan saya untuk punya suami di dunia ini, saya berharap benar semoga saya tidak berlebih-lebihan berbicara tentang dia (atau mungkin sebetulnya tentang kami berdua) pada khalayak. Iyalah, bila dah bercinta, apalagi dalam hubungan yang memang membuahkan pahala, semestinya akan ada rasa mahu uar-uarkan bahagia. Sedangkan belum menikah saja saya rasa mahu cerita setiap hal yang manis-manis (kalau ada) tentang bakal beliau (juga kalau ada).

Tapi Allah hantarkan juga peringatan tentang ini. Bilamana kakak yang sudah seperti kakak sendiri sudah kehilangan suami di awal pernikahannya. Hilang kerana mati, tak apa. Hilang tapi masih ada, itu yang pedih. Bukan semua berhasil mendapatkan kebahagiaan kekal di dalam rumahtangga. Ada yang Allah aturkan perjalanan hidupnya lebih sulit pada sudut ini. Ada di antara kita yang belum mendapatkan seorang zuriat padahal sudah sepuluh tahun menikah tapi ada di antara kita yang punya zuriat tapi tidak bertemankan suami yang dulunya ada. Allah itu maha adil, kan? Allah kasi ujian sekadar kemampuan. Jadi, ternyata kemampuan kita berbeza-beza kerana bentuk ujiannya pun tidak sama.

Yang susah-susah untuk kita, belum tentu susah untuk dia. Yang senang-senang untuk kita, belum tentu senang untuk dia. Kerana itu kita seharusnya menjadi manusia yang lebih peka dan sensitif dengan permasalahan sekeliling. Kadang-kadang terbit rasa malu mahu tunjuk bahagia sedangkan teman di sebelah sedang bertempur dengan sakit dan luka. Alangkah kalau kita berperasaan sedemikian. 

Saya sangat berharap saya tidak lebih-lebih nanti. Untuk tidak langsung bercerita tentang bakal beliau itu rasanya mustahil untuk seorang yang romantik dalam menulis macam saya (haha!). Sedangkan sudah berpuluh-puluh karangan dan puisi saya tuliskan untuknya. Untuk kasi tahu sekarang sememangnya tidak mungkin, bimbang Allah tidak redha pula dengan romantik yang tidak bertempat. Jadi, saya harap nanti saya mampu kawal diri untuk cuma sedikit saja (atau sebanyak sedikit?) meluahkan tentang beliau pada khalayak. Saya mahu bawa parut derita perempuan-perempuan yang kehilangan suami. Supaya saya beringat dan tidak melampau tayang gembira. Supaya saya terdidik untuk menghormati perasaan mereka.

Susah pula rasanya. Semoga saya ditemukan kembali dengan tulisan ini nanti kalau-kalau saya terlalu asyik menulis tentang dia sang penyejuk mata penenang hati (andai Allah izinkan untuk ada). Apapun, teruslah bersangka baik pada Allah serta manusia. Jangan terlalu tonjolkan abang sayang cinta. Tapi kita juga jangan lekas iri bila kita belum ada yang mahu sedangkan teman rapat sudah mahu melahirkan! (huhu). Jodoh itu urusan Allah. Tunggu saja. 😂




No comments:

Post a Comment

“Hanya sedikit ini yang kutahu, kutulis ia untuk-mu, maka berbagilah dengan-ku apa yang kau tahu.”