Sunday, 26 May 2013

Aku, Dia, dan Tarbiyah

cuba kenang kembali detik-detik pertama 'perkenalan' aku dan Tuhan. waktu-waktu bodoh yang keterlaluan. waktu-waktu pemberontakan mendarah daging dalam diri. orang kata, jangan lagi pandang perkara yang lepas. pandang pada masa sekarang dan masa depan. tapi, mana mungkin, kan ? kalau magic spell Harry Potter betul-betul menjadi, dah lama aku cast spell "Obliviate".  biar hilang semua sakit luka yang dulu. senang. alangkah.



tak mati pun berubah jadi lagi baik. sakit sikit je. tapi sakit tu 'indah', tahu? :')


aku suka recall balik apa yang dah lepas. bukan Dumbledore je ada pensieve. aku pun ada. semua orang ada. bila kita lihat balik past kita macam mana, itu sebenarnya akan mendatangkan rasa syukur untuk apa yang kita ada sekarang. what we have become. mungkin, setelah dapat hidayah, kita rasa kita telah berada dalam zone yang selesa, bukan lagi dalam twilight zone macam dulu. kononnya dah masuk "Selvia Haxia" eh betul ke eja macam tu? lantak. dan kebiasaanya bila dah rasa selesa ni, kita jadi mudah lupa susah yang kita rasa dulu. kita pandang orang yang 'tak kenal islam' ni sebelah mata je. mengata mengutuk dah jadi hobi di laman sosial. sebab tu aku kata, penting juga untuk recal balik what we were before supaya kita tak mudah nak hukum orang sesedap rasa. sepatutnya, orang yang dah pernah alami jahiliyyah dan berjaya keluar dari belenggu itu lebih memahami orang-orang yang belum dapat hidayah. sebab we've been there. we've been in their shoes. janganla kutuk bagai. doa la. jangan ingat diri tu baik sangat kalau tak mampu nak bagi doa untuk mereka. 

aku dah jauh tersasar ni. nak cerita benda lain.

bagaimana aku kenal tarbiyah ? bila cinta aku mula bertasbih ?



dan kalau ikutkan, bermulanya 'kelahiran semula' aku sebab dia. -  *klik jangan tak klik*

aku baru nak kenal Tuhan masa tu, then he came. mana tak sakit. aku rasa Allah tak redha dengan apa yang aku rasa. teringat masa tu..

**
masa balik sekolah. nampak dia dekat pagar. hati lain macam tapi lambai dia macam takde apa. dia senyum paggil aku.

"Ainum, bak sini phone."

"ada apa?" aku bagi dia.

dia tekan apa aku tak tahu.

"kau cakap kau nak tanya aku something kan. nah. tapi jangan bagitahu sesiapa." 

dia save nombor dia - Az

"oh. okay."

aku jalan pergi. tetiba kawan aku sekat tengah jalan. si mary (bukan nama sebenar) tanya,

"kenapa dia ambek phone kau? kau ada ke nombor dia? aku nak."

"mana aku tahu. dia saja je lah."

"kalau aku pergi mintak sendiri confirm dapat."

"oh, pergilah mintak." 

playgirl. pantang nampak lelaki handsome. kan ?

**
incoming call - Az

"assalamu'alaikum."

"waalaikumsalam."

"Ainum nak lagu apa ?"

"apa-apa pun boleh. bagi semua yang best."

lagu nasyid. pertama kali aku cuba belajar untuk dengar. dia bagi. antaranya, Ku Merayu. yang pastinya lagu-lagu itu masih ada dalam simpanan. each memory has it's own anthem. yes, indeed.

**

"miss me already, Miss Ainum ? :) "

"I just miss your songkok, Mr. Az. where did you throw it ?"

**

"Miss Ainum, I wanna ask you something."

"Shoot."

"Do you have a boyfriend?"

"No. why?"

"takkan takde yang pernah mintak couple kot?"

"ada je. tapi skema jawapan macam ni lah, Allah has created someone for me. So, no need for that."

"baguslah. no need for coupling. I don't want you to be like me. trapped in a situation where I can't find my way out."

"meaning? elaborate the story, please."

"hm. nothing important."

**

"Ainum, you're afraid. You're afraid of being hurt by someone you like."

"Why do you say so? and how do you know? mana ada."

"You can lie but, you can't hide it. I can see it right through from your face and you eyes."

"Sorry, but you're wrong. and there's nobody I like for now."

**

"I think we're done here. nanti jumpa kat sekolah je la ya. I'll delete your number."

"ok."

**
esoknya, kelas geografi - masuk library. amier the bestfriend duk sebelah. dia buat lawak, aku takleh stop gelak. tengah gelak-gelak, tetiba ada kelas lain masuk. aku pandang depan. jantung berdenyut mengalahkan baru sudah merentas desa. meja depan. straight to me, it's him. 

dia senyum. aku senyum. rasa senyum dia lain. aku pun rasa senyum aku lain.
dia sambung buat kerja. kemudian dia pandang lagi. aku dah memang tak boleh nak angkat muka. straight forward kot. then dia senyum menyindir sambil buat tanda haa nak mengusik. *tanda ha? haha takleh blah*

his eyes asked me - "who's the boy next to you? you said you've no boyfriend."

aku senyum sambil geleng-geleng.

lepas tu, masa untuk kelas aku keluar. aku pergi simpan buku. berdiri dekat meja. tiba-tiba rasa ada orang kat tepi. aku pandang. oh, dia rupanya. dia buat tak tahu lepas tu baru pandang aku. dia tengah baca satu buku. then he handed me the book. aku ambil - "Selawat Penenang Jiwa". aku pandang balik, dia dah kembali ke meja dia.

hati kau .. gelisah juga ya ? apa kita sedang kongsi gelisah yang sama ?

**

akhir tahun..

"cantik pakai jilbab. semoga istiqamah menuju jalan solehah. :)"

"siapa ni?"

"M. A."

rasa jantung berhenti on the spot. tapi hidup lagi. fikir balik. bila dia tengok aku? oh, masa solat hajat perdana tu mungkin. pertama kali aku pakai jilbab di sekolah. aku duduk dalam kelas. tiba-tiba beberapa orang pelajar lelaki jalan tepi koridor. dia ada masa tu. ya aku ingat. dia terkejut tengok aku. dia senyum tawar. aku balas. aku ingat dia tak perasan.

"ada apa-apa dengan mus ke ?"

"kenapa tiba-tiba keluar nama mus?"

"takdelah. rasanya mus suka ainum."

kalau dia suka pun kenapa ? kau cemburu ?

**

another year. first time duk hostel. tengah ngaji tiba-tiba nampak bayangan histeria. dalam surau. dan tak sampai seminit tetiba ada student perempuan menjerit dekat hujung saff. dan bermulalah histeria yang nyata. dalam surau. quran aku jadi mangsa si abdullah tu nak rawat pelajar yang sakit. dia kawan Az. kemudian dia hilang pergi mana. dengan quran aku sekali takde. menangis cari kekasih hati yang hilang.

kemudian kapten aspuri bagi. dia cakap budak tu cakap terima kasih. balik dorm, buka quran nak ngaji. tiba-tiba jatuh kertas.

"Ainum, terima kasih. maaf lewat hantar." 

siap dengan nombor phone dia letak. kau ingat aku nak ke? kenal pun tak. erk.

malam seterusnya, histeria lagi. kebetulan aku ada di situ. aku tolong mana yang patut. 'ustaz' tu datang. dia suruh aku bacakan ayat qursi pada air. kenapa mesti aku? kemudian ustaz hamzah datang. dia uruskan. lepas settle, yang lain blah. aku pun. tiba-tiba ada yang panggil,

"Ainum.."

aku tengok belakang. oh, 'ustaz' tu lagi.

"takde apalah."

tiba-tiba si Az datang. dia senyum sengih pandang kami.

"ehem." 

aku terus blah. 

Az, senyum tu betul-betul wujud atau kau cipta sehabis daya ?

 **

dan kisah kami terhenti di situ. dah jadi guru English kot. dia dah nikah, mungkin ?
aku tak kisah. semua perasaan tu dah hilang. aku dapat cinta yang lebih daripada Tuhan. tak pernah sebelum tu aku rasa sakit yang amat dalam dada. sakit sakit, aku tak tahu bagaimana. sakit yang sampai aku tak boleh nak bercerita dengan sesiapa selain daripada Allah. di situlah mulanya penghijrahan yang sebenar. bukan senang rupanya mahu kawal apa yang hati mahu.

lawan dan lawan dan lawan. hingga akhirnya hati aku jadi tegar tak mampu nak pandang sesiapa setelah dia. bertahun-tahun rasa itu wujud dalam hati hingga akhirnya hati ini jadi muak sendiri. lepaskan, sebelum ia jadi racun pada jiwa.

dan aku berjaya. alhamdulillah. dia dah pergi. hilang entah kemana. tapi Allah masih ada bersama aku. sentiasa ada.

aku. dia. dan tarbiyah.

kisah tarbiyah kita mungkin berbeza walaupun kita sedang menuju Tuhan yang sama.

dan 'dia' tu boleh jadi sesiapa sahaja.

untuk kau, dia itu siapa, kawan ?

:)


2 comments:

  1. Alangkah indahNya percaturan Allah. Dan alangkah indahnya masih ada hamba Dia seperti ukht pada abad yang akan merasai kiamat ni. Teruskan dakwah ukht dan keep istiqomah dalam jadi qudwah hasanah para khalifah Allah di muka bumi! Salam alayk, salam ukhuwah! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wasalam.

      indah,caturan-Nya terlalu. :')

      ameen.
      terima kasih atas doanya ya ukhti hasanah.
      semoga Allah merahmati :)

      salam ukhuwwah kembali.

      Delete

“Hanya sedikit ini yang kutahu, kutulis ia untuk-mu, maka berbagilah dengan-ku apa yang kau tahu.”