Wednesday, 3 June 2015

"hatiku memiliki doa sederhana; ingin menjadi sesuatu yang selalu bertahan dalam doamu, misalnya." - karizunique



"you are the woman that someone is praying for."

aku baru sedar akan satu hakikat. tak kisahlah berapa banyak kali hati kau lari jauh, berbolak-balik ke kiri ke kanan, pada akhirnya ia akan balik kepada tempat asal iaitu tempat yang dia rasa paling aman untuk tetap hidup di situ -- orang yang sentiasa mendoakannya.

macam abang ipar, suka kakak dalam diam. akhir cerita, kakak sendiri yang pergi pada dia tanpa dia perlu meminta-minta. hanya minta pada Allah, ya.

macam ustaz, mahukan seorang isteri yang mampu menemaninya dalam perjalanan. ketemu dan berkenan di hati. tapi tak diceritakan pada sesiapa, hanya bermunajat pada Allah. akhirnya perempuan itu sendiri bermimpi bertemu dia. dan dipendekkan cerita, sudah menikah sekarang.

macam aku.. eh, tiba-tiba?

sebab aku masih rasa hati aku terikat. dari dulu sampai sekarang. bila hati aku rasa terikat inilah yang buat aku sedar yang sebenarnya aku masih lagi bertahan di dalam doa beliau.

walaupun aku rasa takut untuk teruskan. aku paranoid, mungkin.

apapun, terima kasih kerana masih mempertahankan aku dalam doa. 
aku dah penat berjalan sembarang. ikat aku pakai doa. biar aku tak boleh lari. lagi.


"lemah hanya merugikan.. mujahidah tak boleh lemah."

cuma satu,
memang aku pejuang. tapi aku juga masih perempuan.

mungkin aku akan sedih sekiranya nanti fitrah perempuanku diperkecilkan. jadi, maafkanlah setiap kelemahan. sebab hakikat seorang aku, tidaklah sekuat yang disangka. 

manusia -- akan ada masa dia vulnerable dan fragile. 

kalau cinta datang dari kuatnya aku, maka lemah aku juga harus dibelajar terima.



apapun, masih mencuba menjadi lathifah.
sebab hasan al-banna(ku) bukan pemuda biasa. 





yes, I'm a lion (like what people always call me)
but, even the lion knows what is sadness and yet people think he's unbreakable.



Tuesday, 2 June 2015

sebab tu rasulullah s.a.w cakap "fattabiuuni"


banyak yang aku temukan di sini. di darul hadis. negeri di bawah bayu.


qola sheikh rohimuddin an-nawawi al-bentani;

"kalau tak ada cinta, tak akan ada salah yang dimaafkan. hanya dengan adanya cinta, akan mencari-cari sebab untuk memaafkan setiap kesalahan."

ya. betul. kalau dah cinta, semua benda kita buat buta. salah pun masih maafkan. sebab cinta. contoh paling dekat -- bagaimana Allah sudi ampunkan setiap buruk laku dan gunung-ganang dosa kita.

"manusia adalah tempat salah dan lupa. dan cintalah tempat memaafkan kesalahanmu."

sebab memang kita manusia tak pernah lari dari buat salah. kalau tak ada cinta, memang mati kena bunuh rasanya pertama kali buat salah.

"cinta juga yang membuat kita seperti pengantin baru."

sebab hari-hari tuai cinta.

"secara hakikinya, manusia hanya mencintai diri sendiri. hakikatnya. secara agamanya, manusia dituntut untuk mencintai saudaranya kerana Allah. tetapi hakikatnya, manusia hanya mencintai dirinya sendiri. dustalah siapa yang berkata dia mencintai seseorang melebihi dirinya sendiri. kerana hakikat kita manusia, kita memberi cinta untuk kita menerima cinta itu dengan cinta kita. kita memberi untuk menerima."

betapa manusia itu makhluk selfish kan? tak boleh deny langsung. memang ya. beri sebab mahu terima sesuatu kembali. tak ada yang kita buat secara percuma. termasuklah dalam memberi perasaan. kita mahu hidup bersama dengan orang yang kita cinta sebab kita mahu dia cintakan kita kembali. memberi cinta untuk menerima cinta.

"kita takkan mencintai Allah kalau Allah tidak mencintai kita dengan cinta-Nya."

panas hidung. tahan mata dari menangis sebab ramai orang. Allah, menusuknya. tak tahu mahu gambarkan rasa bagaimana pada waktu tu. menyedari betapa benarnya hakikat tersebut. ya, memang kalau Allah tak mecintai kita dengan cinta-Nya terlebih dulu, kita tak akan mencintai Dia. tiba-tiba aku rasa hina yang terlalu.

"rasulullah s.a.w kata cintai baginda melebihi diri sendiri, anak, ayah dan kaum keluarga. saidina umar r.a pernah berkata kepada baginda, 'ya rasulullah, aku mencintaimu melebihi dari aku mencintai anakku, isteriku, kecuali diriku.' jujur pengakuan beliau. rasulullah membalas, 'tidak umar, cintai aku melebihi cintamu kepada dirimu sendiri."

saidina umar r.a sendiri dah mengaku. aku, apatah lagi. entah sehalus apa cintaku kepadamu, ya rasulullah?

"saidina umar seorang yang sangat cemburu. jangan dipegang sentuh isterinya. kalau menoleh sedikit pun dia marah. rasulullah s.a.w cerita di dalam satu majlis, 'aku bermimpi bertemu dengan isteri umar di syurga tetapi aku tidak menegurnya kerana risau umar akan cemburu.' saidina umar r.a membalas, 'tidak kepadamu, ya rasulullah."

subhanallah. terbayang indahnya seorang nabi.

"cinta hakiki itu cinta dengan anak. suami isteri boleh berpisah. tetapi anak tak akan. mencintai anak seolah-olah mencintai diri sendiri. kerana anak itu adalah bagian dari dirinya sendiri."

nampak connection dia. cinta kepada diri sendiri.

"cinta orang tua kepada anak seperti air yang turun. tetap akan turun walaupun tak ada mesin. tapi cinta anak kepada orang tua seperti air yang naik. susah mahu naik, apalagi kalau mesin rosak."

dalam. tajam.

"rasulullah s.a.w minta kepada Allah supaya beri sabar yang banyak kerana hidup ini memang butuhkan kesabaran yang tinggi."

aku tak pernah minta sabar. tak sedar diri.

"cintai rasulullah s.a.w, maka seluruh akhlaknya akan turun ke kita. kuncinya adalah cinta."

makin pedih tusukan.

"kalau kita tak mencintai Allah maka, kita tak akan mencintai makhluk-Nya kerana Allah. cinta yang membuat kita bertenaga untuk beribadah. kalau bukan kerana bermatlamatkan ibadah kerana Allah, tak akan kita mahu berlaku baik sesama makhluk."

betul sekali.

"jika Allah sudah bagi akhlak, Dia takkan ambil balik."

menangis.

"teladan tak akan datang tanpa adanya cinta. untuk meneladani, harus mencintai terlebih dahulu. cinta dan teladan inilah yang diwajibkan oleh Allah kepada kita."

ya, sebab kita tak akan nampak keagungan Allah kalau kita tak cintakan Dia. kita tak akan rasa nak ikut teladan rasulullah s.a.w kalau kita tak ada cinta pada baginda. clear enough.


alhamdulillah. bersyukur di atas keizinan Allah untuk aku hadirkan diri dalam kuliah maghrib oleh ulama nusantara ini. hebat kiyai. ahli sufi cinta. menarik ilmu tasawwuf ni. benda basic. tapi banyak benda yang kita terlepas pandang. atau memang tak pandang.

betullah, the best escapisme you can make adalah dengan hadiri majlis ilmu.

am healing. bi idznillah.

Monday, 1 June 2015

"kapan perjalananmu ini berakhir?"


sampai luka hatiku sembuh.