My Photo
She was standing, but she was breaking inside. She wore a mask and held back her tears. She kept it on the inside, because that's the safest place to hide. For the ones she loves she hid all her fears. The only time she could cry was when she looked up to the sky, because with Allah, she doesn’t need to pretend like she's too strong. -- quoted

Wednesday, 8 October 2014

I need a deep rest.

I write this for you with my fullest strength (or last -- we just don't know).

siapa yang expect things become like what they are now. tak ada siapa yang pernah sangka. tak ada siapa yang rancang. tak ada siapa yang minta. whenever Allah says "kun", then it will be. terima atau tak, tetap kena terima. buruk atau baik, tetap kena terima. suka atau tak, tetap kena terima. sebab Allah tak bagi saja-saja.

aku tak pernah nak blame siapa-siapa atas semua yang berlaku. even my closest people keep telling me "ni semua salah dia tu dia ni". tapi honestly, aku tak penah salahkan siapa-siapa. musibah itu datang dari Allah. jadi kita tak ada hak nak salahkan orang lain dan musibah tu tak akan susahkan siapa saja. aku mohon tak ada siapa yang perlu rasa bersalah.

cuma mahu perbetulkan beberapa spekulasi orang-orang yang cakap,

"Ainum tangguh bukan sebab sakit saja tapi ada masalah lain."

aku tahu aku lembik. tapi aku tak selembik tu. nak taruhkan masa depan aku semata sebab masalah berkaitan emosi yang bersifat sementara. come on-lah. walaupun otak aku dalam keadaan lambat dalam responding sekarang, tapi aku masih mampu rasional. aku bukan orang kaya. yang langsung tak terfikir nanti kalau tangguh sem, duit pinjaman macam mana. ingat aku gila ke tak fikir benda tu. sebab ayah cakap okay, itu yang aku okay tangguh. kalau ayah cakap berat nak bayar, nak tak nak aku kena hadap-lah semester ni walaupun sakit. aku tak rapuh semata sebab orang fitnah aku atau bermasalah dengan siapa. I am not that fragile.

reason dia satu saja -- aku tak mampu nak fokus.

bukan tak mampu nak fokus sebab fikir masalah. tapi memang tak boleh fokus. bayangkanlah bila mana kau nak fokus, kau akan sakit. baca buku becomes a burden sebab tak boleh nak fokus. apalagi nak belajar. nak hadap muka lecturer sambil nak hadam Bahasa Arab. pandangan bercapah. tak boleh tuju satu tempat. kalau cuba fokus, memang akan sakitlah. benda apa yang paling disturbing kalau bukan tak boleh nak fokus. 

and I cut off my komunikasi dengan orang sebab I really need a deep rest, masalah bukan pada orang. masalah tu pada aku. emosi aku tak boleh terganggu. I can cry on the smallest thing. I can get stressed on the simplest thing. penat keadaan tu Allah saja yang tahu.

and since malam raya dah mula sakit teruk balik. bahana thinking too much. aku tulis entri ni dengan sakit yang dibuat buta. dengan mata yang tak pernah tahu putus asa untuk berhenti mengalirkan air. dengan emosi yang berkecamuk tapi terpaksa buat rilek. dengan fikiran yang kosong tapi serabut.

orang yang kisah dengan aku memang gila kena tinggal macam tu saja. tapi kau tak rasa aku ni lagi gila tinggal semua benda macam aku ni tak kisah apa. 

bila nak tak nak kena tahan segala rasa jangan kasi tumpah, jangan kasi orang nampak, jangan kasi orang hidu, dan jangan kasi orang perasan -- sakit.

orang kata jangan ikut rasa. masalahnya aku ini manusia. mustahil untuk tak rasa apa. 

tak pernah nak minta orang lain untuk faham keadaan. tapi kalau tak mampu nak simpati, lebih baik diamkan diri. 

nak didik hati biar redha dengan segala tindakan Allah itu yang susah sebenarnya. Semoga Allah ampuni hamba hina ini.

terima kasih untuk yang setia mendoakan dalam diam. semoga Allah balas kebaikannya. betapa aku bersyukur sekiranya masih ada jiwa yang mahu menyebut nama aku di depan Allah. 

"Waidza maridhtu fahuwa yasyfiin.." -- As-Syu'ara ayat 80.

semoga Allah sembuhkan dengan sembuhan yang nyata, yang tiada lagi sakit setelahnya. semoga mampu pulang kepada Allah dalam keadaan jiwa yang sedang tenang.

Alhamdulillah 'ala kulli hal. didik jiwa, Ainum. didik jiwa. This is tough but, you're tougher.