My Photo
She was standing, but she was breaking inside. She wore a mask and held back her tears. She kept it on the inside, because that's the safest place to hide. For the ones she loves she hid all her fears. The only time she could cry was when she looked up to the sky, because with Allah, she doesn’t need to pretend like she's too strong. -- quoted

Thursday, 10 July 2014

janji aku lebur tinggal debu.

taruh nafas di sini sebentar. Allah. dunia memang tempat berpenat-penat. aku tahu. tahu sekali. 

I promise myself that I won't cry again for this semester. I won't be weak. I won't be fragile. I won't be vulnerable. but, I can't help myself from being me. 

baru dua hari pijak tanah saham syurga, tapi sudah banyak berita yang mengundang sedih. tahan saja mata dari menangis. jari dikepal kuat atas sejadah. tak nak menangis. Allah. bukan mahu berlagak depan Tuhan. tapi rasa macam tak adil untuk menangiskan dunia sedangkan banyak lagi dosa yang tak terminta-ampunkan. aku malu. aku malu menjadi aku. 

masuk minggu keseterusnya, ada lagi hal yang tidak diinginkan. tapi perkara itu selalu ada menjengah dalam bayang. sebab itu aku takut dengan imaginasi sendiri. kerana banyak masanya - akan jadi kenyataan. Allahuakbar. 

sejak purdah tertanggal, memang ramai yang tegur kenapa muka tak reti senyum. kenapa garang semacam riak wajah. Ustazah Norillah kata macam muka al-ankabut. heh. entahlah. pertama kali aku rasa payah untuk senyum. pertama kali hati rasa tersiat setiap kali senyum dan kata "aku okay".

sakit derita aku masih mampu untuk disorok. tapi tidak bagi serabut aku. ketara sangat terzahir. 

janji aku lebur. tinggal debu.

diri yang kata tak mahu menangis akhirnya termenangis juga. kurang asam punya mata. buat malu aku saja. 

teringat malam kemuncak hari itu, rasa macam kelakar.

kakak kesayangan whatsapp minta kata-kata semangat walhal dia menyaksikan air mata aku tumpah sewaktu perjumpaan. tapi aku mengerti sakit yang dialami. cuma yang kelakar bila jari laju memujuk rawang orang sedangkan pada waktu itu juga air mata sekali lagi tumpah dalam keadaan aku diam. oh, sakitnya Tuhan.

sampai si Atiq pesan, "mung nangis malam ni, aku sepok mung kak." 

senyum sendiri aku membaca. 'kak dah nangis-lah Atiq.' tapi macam biasa balasnya, "kak okay :D"

bila semua yang jadi puncanya orang letak pada kita, memang rasa berat. lagi berat bila kita hadap benda tu sendiri. walaupun ada yang menyokong, tapi hakikatnya aku rasa aku sendiri. salah yang dimulakan oleh orang lain, tapi kita yang kena. seperti biasa, aku sentiasa menjadi pak sanggup dalam dunia mujahadah ini.

dan rasanya makin lagi tambah akrab dengan Sultan Abdul Hamit. terhibur jiwa rabak bila ustazah kata, "Sultan Abdul Hamit ni banyak mengorbankan diri sendiri. benda yang beliau buat tak ramai yang setuju walaupun untuk kebaikan."

aku sebagai pemimpin, harus untuk melindungi anak buah sendiri. tak apa. salah itu biar aku saja yang tanggung. sebab tu orang tak sebut salah itu salah organisasi tapi orang sebut 'salah Ainum'. jadi, tak mengapa.

tolonglah ikhlaskan senyum, Ainum. fitrah perjuangan memang seperti ini. kalau ada yang tak setuju dengan apa yang kau bawa, maka itu tandanya dakwah kau benar.

jiwa besar, ya? jangan cengeng.