Saturday, 28 March 2015

Oh, anak muda... alangkah!


alangkah bahagianya menjadi orang muda!
fasa paling manis untuk melayan rasa.
tak betah menunggu lama-lama
kalau suka terus bilang suka
si dia terima atau tidak kau kisah apa
yang penting maksudmu dimafhum dia

alangkah bahagianya menjadi orang muda!
melihat pada tingkah kalian saja buat aku merasa tua
padahal umur aku masih awal pada angka dua
tapi aneh sekali rasanya memandang anak muda
kalian bikin aku bingung tak habis fikir jadinya
apa kalian terlalu berani atau aku yang penakut sebenarnya?

alangkah bahagianya menjadi orang muda!
kau tatukan nama si kekasih di depan muka
kau canang perhubungan kalian pada semua
sekali lagi aku bingung tak habis fikir jadinya
rupanya anak muda itu hampir jiwanya sama
berlatar belakang agama atau tidak -- tak ada beza

alangkah bahagianya menjadi orang muda!
bertindak saja sesuka hati tanpa malu terasa
siapa sangka laman sosial ini lembah hadir binasa
yang terjaga di luar punah di dalamnya
terlupa mereka sedang dedahkan aib sendiri rupanya
orang mengutuk mengata pun kau kisah apa

oh, anak muda..
apa kau perasan hati kau makin keras?
sehingga kata nasihat dan teguran pun kau tak mampu terima
kau bilang itu hak kau dan mereka tak berhak bersuara
kasihan kau anak muda yang tertipu dengan dunia
renungkan teguran yang diberi dan jangan berlagak bitara

oh, anak muda..
jangan agungkan apa yang tak kekal.
yang rugi nanti kau juga.




[kredit gambar : Champak]


Friday, 27 March 2015

"Ana suka enti. Kalau tak percaya sila belah hati."


Sekiranya dahulu masalah couple ini cuma berlaku dalam kalangan remaja yang tidak mendalami penghayatan agama Islam namun, kini terbit pula satu fenomena baru dalam budaya couple iaitu Couple Islamik. 

Couple Islamik adalah hubungan yang melibatkan seorang akhi dan seorang ukhti. Jika remaja biasa ber-couple dengan berpegangan tangan, dating di taman, ber-selfie bersama, dan bergayut setiap malam, pasangan couple Islamik ini pula saling berbalas SMS tazkirah, kejut tahajjud, malu-malu meow apabila bertemu, dan dating bertemankan sahabat (eh,bukan datinglah. Okay. Mensucikan niat sendiri yang tak tahu bersih atau kotor.) 

Lagi extreme bila masing-masing upgrade pada pangkat ‘tunang’. ‘Tunang’ yang dicipta sendiri. Berapa ramai juga yang membelakangkan mak ayah dalam urusan pertunangan. Pertunangan yang seharusnya dilalui dengan kesederhanaan kini dicemar oleh segolongan ikhwan dan akhawat yang tak reti menjaga! Tempoh pertunangan bukan tempoh untuk menyesuaikan diri dengan panggilan cinta-sayang-abang-baby-gegirl-boboy-mama-papa-abi-umi segala. Seharusnya, pertunangan itu adalah tempoh untuk ber-ta’aruf dengan pasangan dalam keadaan sederhana dan tidak melampaui batas. Namun, jangan pula terlalu syadid menjaga sehingga tidak mahu berhubung terus dengan tunang. Nanti hilang pula hikmah pertunangan.


Batas Hubungan Semasa Bertunang

“Biarpun seorang lelaki dan seorang perempuan itu telah bertunang, hakikatnya mereka berdua tetap warga asing yang tidak diharuskan bergaul bebas atau apa-apa hak yang diberikan hanya kepada pasangan lelaki dan perempuan yang telah berkahwin secara sah.

Saya bersyukur kerana jarak lapan jam perjalanan dengan bas itu bermanfaat untuk kami saling menjaga perhubungan. Sesekali menelefon untuk bertanya khabar dan berbincang tentang perancangan-perancangan berkaitan, namun kami mencuba sedaya upaya untuk tidak berlebih-lebihan.

Ada panggilan telefon mungkin sekadar beberapa minit.

Ada panggilan telefon mungkin perlu hingga satu jam.

Bertanyalah kepada hati, jika perasaan memberitahu bahawa perbualan itu mendatangkan rasa resah dan bersalah, maka selesaikan perbincangan dengan cara baik agar tidak berlebih-lebihan dan mencetus dosa.

Selama pertunangan kami, saya dan dia sering bersama, tetapi tidak berjumpa. Kami sering hadir ke program-program seminar, ceramah, perhimpunan musim sejuk dan sebagainya, tetapi tidak berjumpa. Apabila saya mengimamkan qiamullai di Masjid Clonskeagh, saya tahu yang tunang saya turut bersama, dan itu sudah cukup lagi memadai.

 Pertunangan juga tidaklah perlu dihebahkan.

Nabi SAW sendiri ada mengingatkan kepada kita: “Rahsiakan pertunangan dan iklankan (maklumkan) tentang perkahwinan.” (Riwayat Ahmad daripada Abdullah bin Zubair Radhiyallahu ‘anhu, dan disahihkan oleh al-Albani di dalam Irwa’ al-Ghalil).

Pertunangan ialah suatu komitmen yang belum pasti. Ia mungkin berakhir dengan perkahwinan, boleh juga tamat pada kesudahan yang tidak diharapkan. Namun ulama menjelaskan bahawa antara hikmah Islam menggesa pertunangan itu tidak boleh dihebah-hebahkan ialah kerana untuk menjaga nikmat ini daripada dirosakkan oleh hasad manusia yang bertindak tidak baik. Ia dijelaskan demikian dalam Hashiah al-‘Adawi ‘ala Sharh Mukhtasar Khalil.

Kerahsiaan pertunangan itu juga menjadikan kita terkawal daripada berkelakuan seperti sudah bersuami isteri kerana hakikatnya seorang lelaki dan perempuan yang bertunang, masih asing dan sedang berada di medan ujian mengawal diri dan bijak mengatur komunikasi dengan pasangan yang bakal menemani hidup… selama-lamanya sampai mati." 

(Aku Terima Nikahnya, Hasrizal Abdul Jamil, hlm. 19-20)   




AWAS! Jangan tertipu dengan karikatur cinta Islamik di laman sosial.

Jelas untuk kita lihat bahawa antara punca paling besar dalam berlakunya penjalaran budaya couple Islamik dengan lebih meluas adalah apabila mereka terpengaruh dengan karikatur cinta Islamik yang diwujudkan di laman sosial seperti Facebook.

Khayalan tentang alam perkahwinan yang bersulamkan redha Allah semakin menjajah fikiran remaja Islam sehingga mereka lupa hakikat sebenar perkahwinan. Nikah itu tidak cukup dengan modal firasat, bak kat Ustaz Mujab dalam filem Ketika Cinta Bertasbih. Kita harus realistik !

“Kalau aku jadi orang tua Anna, ketika ada dua mahasiswa datang padaku. Yang satu sangat serius belajar sementara yang satunya hanya sibuk mebuat tempe dan bakso… maaf Zam, aku akan memilih yang serius belajar. Aku tidak bermaksud menyinggungmu. Tapi aku ingin kamu lebih realistis. Cobalah kamu raba, apa kata Cairo tentang-mu.” 
(Sedutan Filem Ketika Cinta Bertasbih)

Nah, gitu kan ?

Nikah itu tanggungjawab dan tanggungjawab itu amanah, bukan keseronokan. Timbanglah sebaiknya sebelum memutuskan untuk menikah. Kerana kita bukan mahu hidup sehari dua saja dengan pasangan kita, malah dia yang akan menentukan syurga neraka kita. Jadi, harus berfikir yang benar.

Remaja, jangan layu sangat dengan falsafah cinta. Da'ie itu bukan membuang masanya dengan falsafah cinta sahaja. Bimbang mulut menutur nasihat cinta islami, sedangkan hati sedang memujuk nafsu agar mendekati.

Menarik untuk dikongsikan lagi pandangan Ustaz Hasrizal Abdul Jamil,

“Nasihat saya kepada anak-anak muda yang berpemikiran canggih, jangan berlebihan mengangkuhkan diri terhadap persoalan cinta dan pengurusan rumahtangga. Apabila konflik rumahtangga timbul, isteri merajuk menangis, mertua buat hal, berbalah adik beradik, anak meragam tak kena masa, semua falsafah yang kita belajar akan hanya termenung di tepi gelanggang. Dan akhirnya OTOKRASI TEOKRATIK sahaja penyelesaian yang sempat dicapai tangan. Bersederhanalah dalam segalanya."


Artikel oleh :
Ainum Solehah
Dari Buletin Ar-Ruhul Jadid terbitan AMAN Club KIPSAS

Ya Allah, aku jatuh cinta!


Seperti kemarau yang inginkan hujan, begitulah cinta dikehendakkan oleh insan. Semakin hari kita semakin mendewasa dan rasa ingin memiliki dan dimiliki itu juga bertambah seiring dengan kematangan usia. 

Kamu pernah jatuh cinta? Atau sedang jatuh cinta?

Seseorang mampu untuk berubah total bila dia jatuh cinta. Jelas terlihat bila banyaknya naskhah puisi dan lirik lagu yang dihasilkan setelah dia jatuh cinta. Benar sekali kata Bunda Helvi Tiana Rosa bahawa;

“Kita perlu jatuh cinta atau patah hati untuk dapat membuat puisi yang bagus.”

Heh. Besar kesannya ya? Ada juga yang mengatakan bila seseorang itu putus cinta, dia sudah boleh keluarkan album best seller. Puitisnya melampau! 

Namun, saya setuju juga. Kerana pengalaman sebagai blogger, biasa entri yang saya tulis saat saya hancur ranap itulah yang menjadi top entry. Sesekali pernah juga ada rasa dan menyanyi sendiri, “teganya kau menari di atas tangisanku”. Kita sedang berduka, dia malah bersuka-suka dengan tulisan kita. Oh, abaikan. 

Contohnya dalam novel Ayat-Ayat Cinta, Maria yang patah hati setelah Fahri menikah. Tulisan derita Maria itu menjadi indah walaupun hakikatnya sakit untuk dibaca.

".....Nil dan Mesir....memang bersatu..." 
"....tapi, Nil itu menjadi kering oleh Mesirku yang mulai berubah..." 
"...dia telah menemui Nilnya...tapi bukan Aku.."

Cinta itu sungguh, besar impaknya. Kan ?

Dampak dari jatuh cinta kepada seseorang itu sebenarnya bergantung kepada bagaimana dia menilai cinta tersebut dan bergantung juga kepada siapa dia serahkan cinta itu. Aduh, bahayanya bila bercinta sebelum nikah. Jadi kabut semuanya.

Oh Rabb, bantulah kami uruskan cinta.


Islam kan mudah. Kenapa pula tak boleh bercinta sebelum nikah ?

Menurut Ustaz Hasrizal bin Abdul Jamil, beliau mengatakan bahawa bukan tidak boleh bercinta sebelum nikah namun, sekiranya kita memilih untuk bercinta selain daripada bercinta selepas kahwin, kita sebenarnya memilih cinta yang susah. Kenapa dikatakan susah? Susah kerana tidak ada garis panduan dalam bab bercinta sebelum kahwin. Kata beliau lagi, beliau belum pernah jumpa nas-nas yang menceritakan tentang sahabat-sahabat bercinta sebelum kahwin. Belum ada lagi yang beliau jumpa kalau-kalau ada nas tentang sahabat menaiki unta dengan pacar. Ya, memang tidak ada kerana sahabat-sahabat tidak pernah terfikir untuk melalui zaman percintaan selain dari perkahwinan. Dan juga tidak ada dalil yang boleh beliau kongsikan untuk membenarkan umat Islam bercinta sebelum nikah. 

Kata Sheikh Omar Suleiman dalam satu video, memetik kata-kata Ibnu Qayyim al-Jauzi;

"malaikat diciptakan dengan tujuan, tapi tanpa nafsu. haiwan pula dijadikan bernafsu, tapi tanpa tujuan. manusia pula diciptakan dengan kedua-duanya; iaitu dengan tujuan, dan disertai dengan hawa nafsu. jika ‘tujuan’nya lebih kuat berbanding nafsu, maka dia menghampiri status malaikat. namun, jika ‘nafsunya’ lebih kuat berbanding ‘tujuan’nya, maka dia menghampiri status ‘haiwan’".

Allahhu!

Kata seorang kakak, manusia sentiasa diberi pilihan; sama ada lebih cenderung memilih ‘tujuan’ penciptaannya, atau ‘nafsu’nya. Pilihan menjadi hamba Allah, atau hamba nafsu?

Selalu, kita akan kalah dengan nafsu bila melibatkan urusan cinta. Oleh itu, jalan yang terbaik adalah menjauhinya. Kan Allah SWT telah berfirman dalam Surah Al-Isra ayat tiga puluh dua;

“dan janganlah kamu mendekati zina;(zina) itu sungguh suatu perbuatan yang keji, dan suatu jalan yang buruk.”

Masih pacaran? Sudah, putusin aja !


Kalau tak boleh berpacaran, kenapa harus ada perasaan cinta ? Baik hapuskan saja !

Sekiranya kalian masih ingat subjek Fizik yang kalian belajar pada zaman sekolah, ia menerangkan tentang prinsip tenaga atau biasa kita sebut sebagai energy. Dan menurut ilmu Fizik, tenaga tidak boleh dimusnahkan sama sekali. 

Kak, kita sedang bercakap tentang cinta. Kenapa tiba-tiba keluar soal Fizik-Tenaga segala ni?

Menurut Ustaz Hasrizal lagi, cinta adalah tenaga. Love is energy. Makanya, cinta tidak boleh dimusnahkan. Menghapuskan cinta bererti melanggar sunnatullah. Tidak boleh dihapuskan sebaliknya cinta itu boleh diubah kepada bentuk yang pelbagai. Sama seperti tenaga. 

Mana mungkin kita mampu untuk membuang rasa cinta kerana rasa itu adalah anugerah Allah yang menjadi fitrah kepada manusia. 

Terus ? Kita harus bagaimana ?

Kita harus belajar untuk mengawal cinta yang ada dalam diri kita supaya rasa itu tidak membawa kita ke jurang kebinasaan. Cinta ini katalis untuk manusia peroleh syurga namun, cinta juga adalah katalis untuk manusia mendapat neraka.

Berapa ramai yang binasa gara-gara janji manis yang diberikan oleh pasangan? Lelaki seharusnya bersifat melindungi bukan menghancurkan. Oh, saya bukan bermaksud mahu membela kaum sendiri tetapi, memang itu yang sewajarnya. Err.. sewajibnya. Seharusnya masing-masing menghormati kelebihan dan kekurangan masing-masing. Kalau lelaki lemahnya pada nafsu, seharusnya perempuan tidak makin menambah kegusaran dia. Dan kalau perempuan kurangnya pada akal, harusnya lelaki tidak membuat dia makin kelihatan bodoh, kan?

“kalau langit itu perempuan, maka awan itu emosinya. Langit dan awan, perempuan dan emosi. Cinta tidak bisa memilih satu antara keduanya. Ketika kau kata cinta pada langit, kau kena juga sanggup mencintai awannya. Sanggup? Cinta pada emosinya aku?” 
- Hua Mulan




Artikel oleh :
Ainum Solehah
Dari Buletin Ar-Ruhul Jadid terbitan AMAN Club KIPSAS

 
Tempelate Designed by Nanie| Copyright-2011 Protected | Infinite