Wednesday, 18 May 2016

"Kadang kita perlu menjadi tuli." - Laras, Tuhan Maha Romantis

Hidup adakalanya tentang bagaimana nak tahan diri dari putus asa. Bahkan tentang bagaimana untuk tidak langsung terlintas rasa putus asa. Kadang-kadang tak boleh lari dari berperasaan jatuh-tak-mahu-bangun. Tapi itulah.. menjadi seorang muslim dan mukmin ini, Allah sangat mengajar kita supaya jadi lebih dari yang kita tahu. Di saat kebutuhan mendesak baru kita tahu takat mampu kita pada tahap mana. Kecil atau besar jiwa -- ditentukan pada hujung jalan yang tersisa.

Setiap orang adalah adiwira kepada dirinya sendiri. Orang lain cuma mampu tolong hulur tangan. Yang menentukan mahu tak mahu sambut huluran tangan itu kita. Kaji kelemahan diri sendiri dan binalah kekuatan yang akan melindungi kelemahan itu. Seperti seorang ayah yang melindungi anak perempuannya dari ditimpa celaka kerana dia tahu anaknya lemah.

Jadilah siapa kita nak jadi. Yang penting jangan jadi apa yang Allah murkai.