Thursday, 25 February 2016

Dongeng Padang Bulan



Maahad Tahfiz Darul Hadis Sabah


Entah apa mahu kau, bulan. Bila saja aku halakan sepenuh perhatianku kepadamu, kau seperti malu-malu menunjukkan rupamu. Yang aku lihat cumalah cahaya terang yang mempesonakan, yang mana bila orang melihat pastilah engkau dirafakkan lantaran kecantikanmu yang berselimut abadi.

Oleh sebab itu, aku mencari jalan bagaimana untuk aku dengan jelas dapat melihatmu, merakammu dan memegunkanmu dalam sekeping foto.

Aku terpaksa berbasa-basi dengan pohon-pohon yang ada di depanku, dengan harapan kau tak akan perasan niat asalku adalah untuk melihatmu, cantik.

Ternyata, cubaanku berhasil.

Kau dengan rela saja menayang rupamu bila saja aku tidak meletakkan perhatianku kepadamu. Dan masih juga aku mahu menuturkan perkataan ini walaupun mungkin kau sudah jemu mendengarkannya -- kau sungguh cantik, bulan.

Kau mahu ajarkan aku sesuatu, bukan? 

Untuk memandangmu, tidak seharusnya aku perlu memandangmu. Dan kau tetap cantik begitu. Paling cantik dimataku.


[catatan momen di penghujung februari]