Wednesday, 10 December 2014

aku takut untuk menulis. sepertinya tulisan aku bakal dibaham gagak hitam, dikoyak-renyuk oleh cengkam-cengkam tajam, lalu aku akhirnya tertimpa runtuhan huruf-huruf yang aku susun dan aku terbunuh -- mati.





"Di dalam usia ini, masa darah muda cepat alirnya dalam diri dan khayal serta sentimen masih memenuhi jiwa. Di waktu itulah ilham kisah ini mula kususun. Kisah yang mungkin nanti orang berkata, "seakan tuan menceritakan nasib sendiri". 

- Zainuddin, sedutan filem Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck



Kerana aku selalu faham begini; tak perlu takut untuk menulis. Lupakan tatabahasa, aturan tanda baca, dan ayat bombastik (kalau itu yang buat hati aku jadi kenit untuk menulis). 

Bebaskanlah diri kau untuk menulis. Jangan disekat. Beranilah ntuk menulis tentang jatuh bangkit hidup sendiri. Tak payah hiraukan mata yang memandang remeh akan tulisan kau. 

Itu hidup kau. Hanya kau yang layak untuk menceritakannya kembali. Orang lain tidak berkuasa untuk mencelah cerita kau kerana pengalaman itu bukan punya mereka tapi kepunyaan kau seorang. 

Kerana Allah itu Maha Bijaksana. Setiap orang dikasi-Nya hidup yang berbeza. 

Jadi Ainum, beranikan saja. Uktub!


2 comments:

  1. Teruskan menulis ainum!. Ada yang masih setia membaca sebenarnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kakak Matahary :)

      insyaAllah, akan! dan kakak juga jangan pernah berhenti menulis. jadilah matahari yang tak pernah lelah menhangatkan jiwa.

      jzkk ya ukhti :)

      Delete

“Hanya sedikit ini yang kutahu, kutulis ia untuk-mu, maka berbagilah dengan-ku apa yang kau tahu.”