Thursday, 20 December 2012

Jangan pilih-pilih, takut nanti tak terpilih.


situasi I :

Sameon :
hoi Surti, kau tengok perempuan pakai purdah tu. aku kenal dia, budak se-kolej dengan aku. siapa lelaki yang ada dengan dia tu?

Surti : 
oh ye ke ? sweetnya diorang.. suami dia la tu. dia nikah muda kot. wey, jelous-nya aku Meon.

Sameon :
suami kebenda-nya dia belum nikah. hm, macam pelik je. nak kata abang, dia takde abang.

Surti : 
ish kau ni Meon, husnudzon la. mana tahu tu saudara dia ke. kau ni nak main sangka buruk pulak.

Sameon : 
mana tak sangka buruknya, dah aku pelik. aku akan siasat sape lelaki tu.

dan setelah disiasat, terbukti sememangnya lelaki tu bukan siapa - siapa kepada niqobi itu. seorang ajnabi. - pacar. 


Situasi II :

Surti : 
Weh Meon, kau tengok tu. memalukan orang yang bertudung je. pakai tudung tapi baju ketat. berkepit dengan jantan. tak malu ke ?

Sameon : 
perempuan tu ke ? anak kawan mak aku tu. nama dia Lijah. dia memang agak seksi sikit. 

Surti :  
dia bajet hot la tu. kat neraka lagi hot dia tak tahu. sesuka hati pulak tuh berpeleseran dengan pakwe. hm, dunia nak kiamat.

Sameon : 
sangka baik la. mana tahu tu abang dia. kau jugak yang suruh aku husnudzon.

Surti : 
abang kebendanya gedik semacam aku tengok. kau ni nak sangka baik pun agak - agak la.

dan setelah siasat kes kedua, ternyata si lelaki tu abang kepada Lijah. mereka berdua sangat rapat sehingga orang lain ingat mereka couple.   




aku lihat diskriminasi. lucu. konon hati bersih mahu bersangka baik. tapi malah pilih - pilih. hati yang sememangnya berpenyakit. tapi tidak sedar kerana merasakan diri itu lebih baik. situasi  - situasi ini yang sering aku lihat belakangan ini. orang - orang yang sudah menemukan hidayah semakin giat dalam menyindir insan - insan yang belum mendapat peluang itu. aku mengaku. aku juga sangat suka dalam menyindir orang. tapi atas hal yang tertentu. kalau bab seperti di atas, aku lebih suka bersikap secara sederhana. bukan tak mahu kisah. tapi aku takut mereka semakin jauhkan diri kerana terlalu didesak. jujur, aku yang sudah bertudung labuh ini pun rasa serabut membaca sindiran - sindiran di facebook atau twitter, yang kadang aku rasa agak keterlaluan. UAI nak sindir lebih - lebih pun kita rasa lain. sebab dia orang tua. (ups!) dia orang yang lebih berilmu. Dia sindir - sindir pun dia pujuk balik. sebab tu orang mudah terima. tapi kita ni yang bajet 'solehah' ni, sindir tak tengok keadaan sekeliling. 

aku takut untuk terlebih lancang. sebab Tuhan itu Maha Membolak - balikkan hati insan. hari ini kita 'bermegah' dengan sempurnanya penutupan aurat kita, tapi belum tentu hal ini akan kekal kalau kau tak mohon kekekalannya dalam doa. kenapa aku kata 'bermegah' ? sebab itu yang aku lihat. kemegahan dalam tidak sedar. mana tahu setelah dia diberi kesedaran, dia bertaubat. dan akhirnya dia jadi lebih baik dari kita. yang kononnya sudah berada dalam 'zon selesa' ini. setiap malam dia menagis penyesalan memohon keampunan dari Tuhan, sedang kita setiap malam doanya "jika benar dia untukku, dekatkanlah hatinya dengan hatiku." lucu.

tak usah berlagak suci kalau kita sendiri tak pernah ada rasa mahu mendoakan mereka supaya terbuka pintu hatinya. jangan kerana kita bertudung labuh atau berniqab, buatkan kita rasa kita lebih baik dari mereka. aku sudah lihat dengan mata kepala aku sendiri. indah khabar dari rupa. semoga kita dikenal melalui pakaian kita. pakaian orang beriman. orang beriman. beriman. *hadam yang benar*

Adalah penting, untuk kita melihat dengan sepenuh keyakinan. Bahwa setiap pencandu dosa yang tegar juga bisa punya potensi menjadi sang perilaku pahala. Hanya barangkali cahya Allah masih belum terbias di hatinya, atau penafian mereka pada cahya tersebut. Makanya, kita yang berada dalam kumpulan cahya harusnya berusaha menyantuni mereka buat memahamkan. Usah tergopoh tetapi lakukanlah secara pelan dengan penuh kelembutan persis qudwah hasanah – Rasulullah. Dan pasakkan doa yang teguh dalam hati; moga suatu masa nanti sosok mereka bakal terpilih dalam kumpulan cahya, juga kita tetap kekal dalam keberadaan itu. Biidznillah. 

— Sesungguhnya, jalan menuju Allah itu tersangat luas. Maka berbagilah pada seluruh dunia! (Al Ma’idah, 35)  [awwabhafeez]

semoga Allah kekalkan kita dalam hidayah ini. dan semoga Allah memberi hidayah kepada sahabat - sahabat kita juga. katanya ukhuwwahfillah, tapi takkan ukhuwwah dengan orang seusrah, seniqob, setudung labuh sahaja ? ukhuwwahfillah itu tiada sempadan ! semoga kita tidak termasuk dalam kalangan hati yang berbagi - bagi seperti itu. takut. di sini lancang menyindir, tapi di akhirat kelak belum tentu bagaimana nasib kita. beruntungnya kita, kerana Allah telah pilih untuk beri hidayah. kalau bukan kerana itu, kita juga hanyut ditelan hedonisme mungkin.

percayalah, mereka tak tahu. mereka belum dapat kefahaman tentang Islam yang sebenarnya. kalau mereka faham, mereka tidak akan terus - menerus bergelumang dengan dosa. sungguh, mereka tidak mengerti.


kau tak tahu. betapa sakitnya rasa tidak ber-Tuhan.

5 comments:

  1. Sebenarnya tiada husnuzon pun kalau dah terang2 lakukan maksiat.
    peace for this awesome blog =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. if dia buat maksiat. cumanya kalau niqobi do the same thing, macam mati2 nak backup. that's what i'm trying to say. kadang2 x perasan, bila pilih nak husnudzon dgn siapa, tu mungkin implikasi dr hati y sakit.

      syukran atas komennya. jzkk. :)

      Delete
  2. katanya ukhuwwahfillah, tapi takkan ukhuwwah dengan orang seusrah, seniqob, setudung labuh sahaja ? ukhuwwahfillah itu tiada sempadan !

    awesome post . betul , kadang2 kita tak perasan kita choosy dalam berhusnudzon :)

    ReplyDelete

“Hanya sedikit ini yang kutahu, kutulis ia untuk-mu, maka berbagilah dengan-ku apa yang kau tahu.”