Friday, 13 February 2015

Bila murabbiku pulang kepada Arrafiqul 'ala.


bagaimana harus aku khabarkan sesak yang ada dalam dada?
bagaimana perlu aku tenangkan jasad yang ketar berentak duka?
bagaimana mampu aku kesat airmata yang menari berlagu hiba?

mana lagi akan kami cari pengganti yang serupa denganmu?

ini sungguh satu kehilangan yang nyata.
sungguh kami terasa.
sungguh rawan jiwa.

semangatmu tak mati, Tuan Guru.
semangatmu kami ambil, 
walaupun ternyata terlalu jauh perjalanan kami untuk menjadi sepertimu 
-- sosok hebat yang terkenal di dunia dan insyaAllah di langit juga.

perjuangan masih perlu diteruskan.
berpisah bukan akhir segalanya.
lepas jiwa terbang mengangkasa,
cita kita tetap satu jua.

untuk Allah di atas segalanya.


 - coretan 12 Februari 2015 | jam 10.00 malam | Besut, Terengganu



Kehilangan ini sungguh satu tamparan buat aku, Ya Allah.

pantas saja airmata kering untuk ditangisi beberapa hari ini walaupun hati aku sakit menahan sesak. tapi rupanya Engkau mahu aku simpan dan tahan dulu -- tangiskan untuk sesuatu yang lebih layak dan lebih wajar.

ampunkan kekhilafan hamba. alhamdulillah atas tamparan.






Innalillahi wainna ilaihi raaji'uun.

senanglah hati murabbiku kerana akhirnya bertemu Arrafiqul 'ala. 
semoga Allah tempatkan murabbiku bersama golongan yang terpuji.

Murabbiku berhasil menjadi golongan yang berjaya hingga ke tapisan terakhir.
tamrin dunia cukup menjadi penentu bahawa engkau memang layak.
semoga kami lulus juga, murabbi.
semoga kami lulus.


insyaAllah pada tahun depan, pada tanggal 12 Februari, kami akan mengenang dua tokoh yang sangat tinggi perjuangannya; 

Tuan Guru Nik Aziz bin Nik Mat
dan Assyahid Imam Hasan Al-Banna.


"mereka tidak akan mampu menilaiku kecuali setelah wafatku."
- Memoar Sultan Abdul Hamid (Muzakkiraat Sulthon Abdul Hamid), hlm. 90.


selamat pulang, murabbiku.


1 comment:

  1. Innalillahiwaiinailaihirojiun. Allah, sungguh rasa sebak sgt. Meremang bulu roma walau sekadar membaca entri.

    ReplyDelete

“Hanya sedikit ini yang kutahu, kutulis ia untuk-mu, maka berbagilah dengan-ku apa yang kau tahu.”