Sunday, 18 November 2012

Ukhuwwah itu saudara iman. oh, aku baru tahu.

"Jangan harap nak kasi usrah tu mantap kalu ukhuwwah macam hampeh! Ukhuwwah itu saudaranya iman. Belum mantap ukhuwwah, maknanya belum kukuh iman."

*i'm trying to talk politely.
Sejujurnya, saya rasa saya dah faham masa first time saya baca ayat ni. tapi bila dah 'rasa', 'lihat', dan 'dengar' sendiri, barulah sedar setakat mana sajalah kefahaman saya masa tu. baru faham bagaimana perkaitan iman dengan ukhuwwah ni.

Banyak yang kita lihat, mana-mana antara kita menuturkan "ukhuwwah fillah abadan abada" pastu tambah simbol love. eh. tapi sejujur manakah tutur kata itu ? Apa hanya sekadar dibibir atau dilaksanakan dengan tindakan termasuk tindakan hati ? hm. 

okay. supaya lebih faham, saya akan bagi contoh.

Nana, Nani, Nanu, dan Nano merupakan empat sahabat baik. Alhamdulillah, Allah telah bagi mereka hidayah dan sepanjang mereka bersahabat, mereka selalu saling memperingati di antara satu sama lain. dan takdir Tuhan, mereka akhirnya berjaya melanjutkan pelajaran di universiti yang sama. syukur bukan kepalang kerana mereka berjaya bergerak dalam satu geng. 

Namun begitu, Nani, Nanu, dan Nano masih lagi rapat seperti dahulu. tetapi Nana pula lebih banyak menghabiskan masa bersama kawan barunya. secara tidak lansung timbul rasa kurang senang di hati sahabat bertiga itu. mereka keluar bersama tanpa Nana. segalanya dilakukan tanpa Nana. bila ditanya kemana Nana, jawapan mereka "Nana ada kawan baru dah sekarang ni. dia tak peduli pun dekat kitorang."

okay. balik pada topik. kalau kamu bagaimana tindakannya kawan kalau kamu berada dalam keadaan sahabat bertiga itu ?

ikut rentak "Nana" atau cuba cari penyelesaian ?

ramai yang lebih mengikut rentak "Nana", itu menyedihkan. di sini baru aku nampak perkaitan iman dengan ukhuwwah. 

kalau kita boleh cakap macam sahabat bertiga tu tentang Nana, maknanya ? 
- adanya penyakit hati. 

dan penyakit hati itu timbul daripada lemahnya iman. jadi ukhuwwah pun makin longgar, palsu, dan tidak bugar. ini yang dimaksudkan ukhuwwah itu saudaranya iman.

ini yang saya takutkan. seharusnya kita lebih matang dalam hal ini. kalau kawan makin jauh, harusnya kita pikat juga dia by hook or by crook supaya dia dekat dengan kita balik. bukan bertindak asingkan diri dan mengumpat secara sembunyi. perlunya ada gusar di hati kita tentang khabar iman sahabat kita. *check iman sendiri tu of course la wajib* dengan siapa dia berkawan, apa yang dia buat.. sangat perlu untuk kita follow-up. tu baru orang panggil ukhuwwah fillah.

ukhuwwah ni bukan antara geng-geng kita sahaja tapi dengan semua. ramai yang berbicara tentang ukhuwwah tapi hubungan dengan orang lain tak jaga, just baik dengan geng dia saja. habluminallah wa habluminannas.    

nak berbicara soal ukhuwwah ni memang tak habis. bila kita tengok sahabat kita 'bermasalah', cuba jangan hanya tengok diri dia sahaja, tapi tengok diri kita dahulu. 

#benci
kadang - kadang, Allah temukan kita,
kawan persis kita, supaya kita sedar;
yang kita benci, kutuk, maki
rupanya diri kita sendiri.

sesekali, hitung aib diri.


Ustazah Hafizah Musa ada sebut dalam IKIM.fm pagi tadi dalam slot usrati, khulasahnya, 

"Berebut-rebutlah dalam menunjukkan kasih-sayang masing-masing seperti mana Nabi Muhammad s.a.w dan anaknya Siti Fatimah r.a.."

Bukannya berebut-rebut menjauhkan diri dan mengata dalam sepi. Yuk sahabat, kita upgrade iman dan baiki ukhuwwah kita. cantik iman, cantiklah ukhuwwah kita. ketatkan skru-skru ukhuwwah yang longgar. kita mampu mengubahnya =)


âäHxÅzF{$# ¥Í´tBöqtƒ óOßgàÒ÷èt/ CÙ÷èt7Ï9 <rßtã žwÎ) šúüÉ)­FßJø9$# ÇÏÐÈ   


teman-teman akrab pada hari itu sebahagiannya menjadi musuh bagi sebahagian yang lain kecuali orang-orang yang bertakwa

Surah Az-Zukhruf ayat 67


2 comments:

“Hanya sedikit ini yang kutahu, kutulis ia untuk-mu, maka berbagilah dengan-ku apa yang kau tahu.”