Friday, 6 December 2013

alah, usrah online dah cukup.

Dunia semakin maju.

Peradaban moderan ini sedikit sebanyak semakin melancarkan perjalanan dakwah, insyaAllah. Banyak benda perlu guna teknologi. gadget-gadget makin canggih. dan hampir semua mampu rasa kenikmatan itu. termasuk aku. 

laptop, smartphone, televisyen, radio, dan kemudahan internet.

dan yang paling common untuk kita, para remaja khususnya adalah internet, laptop, dan smartphone. laman sosial pula bertambun. menarik kita untuk gunakan ciptaan itu untuk meluaskan penyebaran dakwah lantaran penggunaannya hanyalah di hujung jari.

kau ingat aku nak buat karangan tentang gadget dan teknologi ? 

 bukan. 

aku cuma mahu betulkan perspektif beberapa pihak yang mungkin fikir hidup ini terlalu mudah. aku sendiri, kadang-kadang.

sekarang kita boleh lihat, usrah boleh dijalankan secara online. tazkirah melalui tweet dan status yang dipost di facebook. dan gambar-gambar yang ditayang di instagram. bagus. usaha itu bagus. Allah pandang sekecil manapun usaha kita dalam dakwah.

cumanya..

yang kurang bagus bila kita fikir, semua hal "online" itu dah mencukupi. contoh si fulanah kata,

"aku dah join usrah online. jadi, rasanya kalau tak pergi usrah dekat luar tu tak ada masalah."

awak, lain sangat tau usrah dekat luar dengan usrah online. :)

 
USRAH
Untuk Semua Rasa Allah Hebat
 

kalau kita tak berpeluang untuk hadir ke usrah dekat luar itu lain cerita. mungkin tempat usrah diadakan jauh dan kita tak mampu untuk hadir. itu tak apa. tapi jangan sampai berfikiran "usrah online" dah cukup memadai.

kalau betul barangan online itu sudah cukup memadai, aku rasa segala majlis ilmu di masjid atau di mana-mana tak perlu ada pun. kan ?

belajar berguru itu nikmat.

"aku tengok youtube. video ustaz-ustaz. tu kira berguru la tu."

ya. tapi mungkin ada yang kita terlepas pandang. mungkin ada sampaian mereka yang kita salah fahamkan. mana tahu, kan ? 

aku lebih suka ambil semua benda itu sebagai application tambahan. bukan "keperluan asas" dalam dunia dakwah dan tarbiyyah. ambil, tapi bukan bergantung sepenuhnya kepadanya.

kerana apa.. takut juga ya, kalau-kalau kita fikir barangan online ini sudah memadai, padahal hakikatnya kita yang malas untuk keluar mencari ilmu sedangkan kita mampu untuk lakukannya. dan kita jadi sering beralasan.

tepuk dada tanya iman.

tak pernah ada salahnya untuk kita ambil masa untuk muhasabah.

muhasabah tak pernah payah. even kita banyak dosa sekalipun, hati kotor, itu lebih mampu untuk kita bermuhasabah. muhasabah hanya akan jadi susah apabila kita sudah rasa kita ini cukup baik dan tak terasa sedikit pun dengan peringatan yang diberi. hati-hati dengan tipudaya syaitan.

jadikan facebook, twitter, instagram, blog, dan usrah online itu sebagai tambahan amal kita. jangan sampai lupa apa yang lebuh aula. Ustaz Zaharuddin pun pernah cakap bahawa beliau tak begitu galakkan anak muda sekarang bertanya soal hukum melalui laman sosial semata. beliau mahu mereka keluar sendiri cari ilmu dan berguru. 

nah, nampak tak peri pentingnya keluar dari kepompong laman sosial yang menyempitkan fikiran kita tentang tolabul ilmi ini ? (itu depends fikiran sendirilah yang menyebabkan jadi sempit atau luas) manfaatkan laman sosial, tapi bukan sampai nak deny segala majlis ilmu di luar sana. kita berfikiran seperti itu, dan lebih parah lagi kita sebarkan pandangan kita yang kita rasa betul itu kepada orang lain.

macam junior aku tanya kepada aku pada minggu lalu yang membawa aku kepada menulis entry ini, katanya ada si fulanah ini cakap usrah online dah cukup. itu dia kata pakai rasa. siap sebarkan kefahaman itu kepada orang lain. itu yang bahaya. bila datang bab agama tak boleh sedap-sedap pakai rasa, mbak.

"Allah tidak akan memenangkan kecuali hamba-hambaNya yang memiliki kemauan yang kuat, tekad yang jujur yang mampu memenangkan pertarungan nafsu dirinya karena taat kepada Allah. Barulah Allah akan memberi pertolongan kepada mereka." [hal. 82]

Secebis kata-kata yang diambil dari buku yang sedang dibaca, Memperbarui Komitmen Dakwah atau judul asalnya, Madza Ya'ni Intimaa'i lid-Dakwah karya Muhammad Abduh.

masa lapang sangat memedihkan tahu ? 
untuk aku. sebab tu kena banyak baca buku. dan memang sekarang masanya untuk aku tajdid kembali komitmen aku terhadap dakwah.


USRAH
Sumber kekuatan gerakan Islam


kita harus tahu diri.
banyak masanya kita lalai dengan segala application ini.

walaupun kita dabik dada kata ini semua dakwah. tapi dakwah, macam sudah terlampau gilakan dunia. sebabnya, kalau tak ada internet macam mati kutu. resah gelisah tak menentu. kan ? atau aku seorang yang rasa begitu ?

kita selalu nak menangkan niat kita sendiri. sebab tu payah nak terima nasihat. rasa niat betul gaya 'confirm apa yang aku buat ni memang Allah redha punya'. astaghfirullahal'adzhim.

pernah suatu hari, Salman Al-Farisi menangis. sahabat bertanya kenapa. kata Salman, "aku sudah berjanji dengan Rasulullah untuk ambil sedikit sahaja isi dunia ini, tapi rasanya aku sudah terambil banyak."

Allahuakbar.

Itu sahabat.
kita ?

Berlagak jiwa malaikat.


Islah nafsaka, wad'u ghairak.
Perbaiki dirimu dan serulah kepada orang lain.


Mari, 
tajdid diri.
sama-sama.
Jom ?

*hulur tangan*


No comments:

Post a Comment

“Hanya sedikit ini yang kutahu, kutulis ia untuk-mu, maka berbagilah dengan-ku apa yang kau tahu.”